Breaking News:

Terjerat Kasus Hukum Eksploitasi Anak Dibawah Umur, Dadang Musisi Lokal Divonis 5 Tahun Penjara

Fitri Alya menyatakan, bahwa kliennya di posisi orang yang tidak mengenal dan mengetahui bahwa korban masih berstatus anak.

Penulis: Ferryanto | Editor: Try Juliansyah
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/Destriadi Yunas Jumasani
Dr Seto Mulyadi atau yang akrab dipanggil Kak Seto mengunjungi Pengadilan Negeri Kelas 1A Pontianak, Jalan Sultan Abdurrahman, Pontianak, Kalimantan Barat, Rabu 29 September 2021. Ketua Lembaga Perlindungan Anak Indonesia ini datang langsung memantau sidang dugaan tindakan asusila pada anak yang menjerat Dadang Nekad. TRIBUN PONTIANAK/DESTRIADI YUNAS JUMASANI 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Pontianak menjatuhkan hukuman pidana penjara lima tahun kepada Dadang nekad musisi lokal terdakwa perkara eksploitasi anak yang sempat menggegerkan Pontianak beberapa waktu lalu.

Bahkan, terhadap kasus ini, Seto Mulyadi atau yang biasa dikenal masyarakat Indonesia Kak Seto, ketua Lembaga Perlindungan Anak Indonesia ikut memberikan atensi dengan menyaksikan langsung jalannya persidangan.

Sidang putusan yang berlangsung pada Rabu 13 Oktober 2021 membuktikan jika Dadang terbukti melanggar pasal 88 Undang undang nomor 35 tahun 2014 tentang perlindungan anak.

Kuasa hukum Dadang Nekad Fitri Alya, mengatakan, terhadap putusan tersebut, pihaknya akan melakukan upaya hukum lain, demi mencari keadilan bagi terdakwa.

Bertemu Gubernur Kalbar, Kak Seto Ingin Perkuat Sinergi dalam Tangani Kasus Anak di Kalbar

"Kami akan ajukan banding," kata Fitri Alya, Kamis 14 Oktober 2021.

Fitri Alya menyatakan, kliennya merupakan korban karena sama sekali tidak mengenal korban dan tidak mengetahui jika korban masih berusia di bawah umur.

Fitri Alya menuturkan, perkara eksploitasi anak itu, berawal ketika terdakwa sedang berada di hotel Avara. Ia galau lalu minta ditemani seorang wanita bernama Mita (terdakwa lainnya).

"Berhubung Mita tidak bisa menemani terdakwa lebih lama, ia meminta Mita mencarikan wanita yang bisa menemaninya dengan bayaran sebesar Rp3 juta," ucap Fitri Alya.

Kemudian sekitar pukul 02.00, lanjut Fitri, korban datang bersama temannya untuk tujuan menemani terdakwa.

Sehingga jelas dari rangkaian cerita itu, tidak ada bujuk rayu apalagi pemaksaan ancaman atau kekerasan terhadap korban sebagaimana berita yang beredar selama ini.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved