Breaking News:

Kartu Keluarga dan Akte Kelahiran Kini Bisa Dicetak Sendiri di Rumah, Tak Perlu Lagi Antre di Capil

berikut ini adalah langkah dan cara yang harus dilakukan untuk mencetak kartu keluarga dan akta kelahiran sendiri di rumah

Tribun Jambi
Ilustrasi kartu keluarga 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Dokumen kependudukan seperti kartu keluarga, akta kelahiran dan akta kematian kini bisa dicetak sendiri di rumah, tanpa harus antre di Disdukcapil.

Kabar ini disampaikan Direktur Jenderal Dukcapil Zudan Arif Fakrulloh.

Menurutnya, warga bisa langsung mencetak dokumen yang dibutuhkan dari rumah dengan printer menggunakan kertas HVS A4-80 gram.

"Dulu kalau Kartu Keluarga hilang, warga harus buat lagi datang ke kantor Dinas Dukcapil. Akta kelahiran hilang harus antre lagi ke Dukcapil. Sekarang akta lahir hilang, KK hilang tinggal cetak lagi dirumah, bisa cetak sendiri, sepanjang yang bersangkutan masih punya file PDF atau link-nya," kata Zudan Arif. 

Seluruh dokumen kependudukan (kecuali KTP-el dan KIA) yang bisa dicetak dengan kertas putih HVS tadi hanya bisa terwujud berkat digitalisasi dan TTE yang diterapkan Dukcapil secara massif sejak periode awal 2019. 

Hukum Kurban Secara Online untuk Idul Adha Menurut Buya Yahya

Keabsahan dokumen yang dicetak di atas kertas HVS 80 gram tersebut dijamin, dan asli atau tidaknya dokumen tersebut dapat dipindai menggunakan QR (quick response) scanner pada aplikasi di smartphone. 

Kode QR pada dokumen di kertas HVS ini sebagai ganti tanda tangan dan cap basah yang dulu dicetak dengan security printing. 

Jadi sekarang sangat mudah untuk mengetahui keaslian dokumen kependudukan dengan tanda tangan elektronik. Cukup dipindai dengan QR code scanner. 

Dengan cara mengganti security printing menjadi kertas putih biasa, negara pun bisa menghemat Rp 450 miliar di tahun 2020. 

Selain itu yang tak kalah penting, karena pencetakan dokumen kependudukan bisa dilakukan penduduk secara mandiri di rumah melalui layanan online atau melalui ADM, maka otomatis bakal menghilangkan praktik pungli dan percaloan.

Halaman
1234
Editor: Nasaruddin
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved