Breaking News:

Pemkab Kubu Raya Gaungkan Desa Zero Kekerasan

Tak dapat dipungkiri, Muda mengakui jika Kabupaten Kubu Raya alami lonjakan kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak.

TRIBUNPONTIANAK/Septi Dwisabrina
Bupati Kubu Raya, Muda Mahendrawan saat diskusi terbuka bersama perempuan-perempuan di Kabupaten Kubu Raya, di Kantor Desa Parit Baru, Kubu Raya, Sabtu (30/11/2019). 

KUBU RAYA - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kubu Raya terus berkomitmen menekan kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak, yakni bergerak dari desa menuju zero kekerasan.

Hal tersebut diutarakan Bupati Kubu Raya, Muda Mahendrawan melibatkan berbagai pemangku kebijakan hingga organisasi wanita, di Kantor Desa Parit Baru, Sungai Raya, Kubu Raya, Sabtu (30/11/2019).

Prinsipnya dalam melawan kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak sudah harus menjadi aksi nyata di masyarakat. Mulai dari lingkungan terkecil hingga masyarakat luas.

"Setiap keluarga, RT dan RW dapat saling melihat dan mengawasi supaya antisipasi bisa lebih cepat dilakukan," ungkapnya kepada Tribun Pontianak.

Cari Solusi Bersama Atasi Masalah Kekerasan Perempuan dan Anak

Tak dapat dipungkiri, Muda mengakui jika Kabupaten Kubu Raya alami lonjakan kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak.

Menurutnya, hal tersebut dinilai positif, berarti korban telah berani bersuara dengan melapor kepada pihak berwenang.

"Ada keberanian untuk melaporkan kepada pihak terkait, ini adalah suatu hak yang baik."

"Sehingga kita terus kampanyekan agar stop kekerasan dan berani melapor jika mendapatkan kekerasan dari orang lain," jelasnya.

Melibatkan sebanyak 123 desa di Kabupaten Kubu Raya melalui deklarasi mewujudkan desa zero kekerasan.

Perangkat desa pun diharapkan dapat menjalankan tugas dan fungsinya secara maksimal.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved