Razia Intensif Musim Mudik Lebaran, Tiga Sopir Kontainer Nyabu

Ditegaskan Salbiah, kondisi sopir memang harus benar-benar sehat saat membawa kendaraan, termasuk terhindar dari pengaruh zat-zat terlarang.

Razia Intensif Musim Mudik Lebaran, Tiga Sopir Kontainer Nyabu
TRIBUN PONTIANAK/DESTRIADI YUNAS JUMASANI
Petugas gabungan dar Dinas Perhubungan dan Polresta Pontianak menggelar razia kendaraan roda empat dan lebih di Jalan Rahadi Osman, Pontianak, Kalimantan Barat, Rabu (8/5/2019). Operasi ini guna menciptakan keamanan dan kenyamanan berkendara dijalan raya dengan sasaran utama menertibkan kontainer, tronton dan angkutan penumpang./ ILUSTRASI 

Razia Intensif Musim Mudik Lebaran, Tiga Sopir Kontainer Nyabu

PONTIANAK - Tiga sopir kontainer ditemukan positif menggunakan narkotika jenis sabu dalam razia tim gabungan yang intensif dilakukan pada musim mudik lebaran Idulfitri 1440 H/2019 M ini.

Kepastian ketiganya nyabu setelah tes urine yang dilakukan dalam razia, di depan Taman Alun-alun Kapuas, Jl Rahadi Usman, Pontianak, Kamis (30/5/2019) pagi.

Razia tim gabungan ini melibatkan Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polresta Pontianak, Dinas Perhubungan (Dishub) Pontianak, serta Jasa Raharja.

Selain menyasar fisik kendaraan maupun surat menyuratnya, yang menjadi atensi besar dalam razia, kesiapan sopir.

"Kita bersama Dishub dan Jasaraharja melakukan kegiatan razia dalam momentum pengamanan lebaran Idulfitri. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi kendaraan sampai sopirnya," jelas Kasatlantas Polresta Pontianak, Kompol Syarifah Salbiah.

Baca: Terjaring Razia Dishub dan Satlantas Polresta Pontianak, AM Akui Pakai Sabu Salah

Baca: Terjaring Razia Tim Gabungan, Tiga Supir Kontainer Positif Narkoba

Ditegaskan Salbiah, kondisi sopir memang harus benar-benar sehat saat membawa kendaraan, termasuk terhindar dari pengaruh zat-zat terlarang.

Apalagi, diungkapkan sejumlah kasus kecelakaan lalu lintas (Lakalantas) disebabkan faktor sopir yang ketahuan nyabu.

"Beberapa waktu yang lalu ada informasi yang diterima dari personel yang ada di Sungai Pinyuh bahwa Lakalantas yang terjadi di Trans Kalimantan itu, karena sebelum berangkat mereka (sopir-red), terlebih dahulu nyabu, di Sungai Pinyuh," ungkap Salbiah.

"Kebetulan dari sejumlah kendaraan dan sopir yang diperiksa terdapat tiga sopir kontainer positif narkoba setelah dilakukan tes urine," tambahnya.

Halaman
1234
Editor: Ishak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved