Breaking News:

Siswi SMKN 4 Berkelahi

Video Viral Perkelahian Siswi SMKN 4 Pontianak, Rusiati: Pengaruh Lingkungan dan Pembiaran

Biasanya anak yang suka main pukul terkadang mempunyai latar belakang kehidupan yang serba kasar mulut atau kasar tingkah laku.

Penulis: Muhammad Rokib | Editor: Jamadin
Instagram @Informasipontianak
BREAKING NEWS - Beredar Video Perkelahian Diduga Siswi SMKN 4 Pontianak, Satu Siswi Dikeroyok 

Laporan Wartawan Tribun Pontianak, Ya' M Nurul Anshory

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Video perkelahian siswi SMKN 4 Pontianak viral di media sosial. Dalam video itu, satu siswi dikeroyok mendapat respon yang beragam dari warga Pontianak.

Satu di antaranya, Rusiati, istri dari Kasdim Bs 1207 Letnan Kolonel Inf. Hardi Dharmawan mengatakan anak adalah manusia, dan manusia salah satu sifat dasarnya adalah peniru, Jumat (14/12/2018).

Baca: Ketua DPD RI Dorong Realisasi Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir di Kalbar

"Apalagi ditambah pengaruh lingkungan dan pembiaran," ujar Rusiati

Menurut dia, kejadian seperti itu bisa dari lingkungan, bisa juga dari tayangan media elektronik, waktu yang dihabiskan anak di sekolah itu hanya beberapa jam. "Di sekolah juga tidak ada mengajarkan hal sepeti itu," tambah dia.

Baca: Disdukcapil Kapuas Hulu Bakar 5.385 KTP Elektronik Rusak

Merespon kata Gubernur Kalbar yang akan memecat Kepala Sekolah yang muridnya viral tersebut, Rustiati mengatakan, Kepala Sekolah nya terdampak karena lalai menjaga lingkungan sekolah, sehingga kejadian ini terjadi di lingkungan sekolah. "Orang tua juga perlu di edukasi," ucapnya.

Rusiati memaparkan bahwa keluarga adalah lingkungan pertama dan utama bagi anak, sehingga perkembangan kepribadian anak di keluarga merupakan hal penting bagaimana keluarga membentuk kepribadiannya. "Dalam hal video ini, saya tidak menyalahkan siapa-siapa," tegasnya.

Baca: Gas Subsidi Langka, PMII Gelar Demo dan Bawa Tabung LPG 3 Kg Kosong ke Kantor Pertamina

"Perlindungan bagi anak adalah tanggung jawab bersama sesuai fungsinya, di dalamnya ada peran pemerintah, peran keluarga dan peran masyarakat," ucapnya.

Lurah Benua Melayu Laut, Lestari menyayangkan kejadian tersebut, ia menilai anak yang menyelesaikan masalah dengan kekerasan biasanya memiliki latar belakang kekerasan juga.

"Sebagai seorang ibu saya sangat menyayangkan dan prihatin dengan akhlak anak-anak pelajar seperti itu yang menyelesaikan masalah dengan penyeroyokan," ucapnya Jumat (14/12/2018).

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved