Per Oktober 2022 Capaian Vaksinasi PMK di Kalbar Sudah 47.916 Dosis

Pendataan dan penandaan ternak juga dilakukan oleh Disbunnak Kalbar. Jumlah ternak yang telah ditandai kata Munsif sebanyak 1.265 ekor ternak.

Penulis: Maskartini | Editor: Try Juliansyah
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/Maskartini
Rakor Penyakit Mulut dan Kuku di Wilayah Kalbar bertempat di Hotel Mercure, Kamis 6 Oktober 2022. (Maskartini). 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat melakukan berbagai strategi dalam hal pengendalian kasus Penyakit Mulut dan Kuku ( PMK ) untuk mewujudkan Kalimantan Barat sebagai zona zero reported case atau nol kasus.

Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan Provinsi Kalimantan Barat, Munsif mengatakan pihaknya sudah melakukan upaya percepatan vaksinasi PMK pada seluruh ternak di Kalbar dengan prioritas sapi dan kerbau.

"Sampai tanggal 4 Oktober 2022 capaian vaksinasi PMK sejumlah 47.916 dosis dari 70.900 dosis yang telah didistribusikan ke Kabupaten Kota atau sebesar 66,18 persen," ujar Munsif pada Kamis, 6 Oktober 2022.

Belum optimalnya pelaksanaan vaksinasi PMK kata Munsif disebabkan ada beberapa kendala dan untuk itu diperlukan solusi yang dapat membantu peningkatan capaian kegiatan vaksinasi PMK.

Update Kasus Penyakit Mulut dan Kuku di Kalbar, Saat Ini Menuju Zero Reported Case

Pihaknya juga melakukan upaya dengan meningkatkan komunikasi, informasi dan edukasi kepada peternak, seluruh stakeholder dan masyarakat terkait Penanganan PMK.

Upaya meningkatkan pemahaman masyarakat terhadap penyakit PMK juga telah dilakukan antara lain melalui dana APBD (BTT) telah melaksanakan sosialisasi PMK ke 10 kabupaten atau kota.

Upaya sosialisasi misalnya dalam pemasangan baliho ditempat strategis di wilayah Kalbar, serta kegiatan Bimtek Fasilitator Penanganan PMK yang diselenggarakan oleh Satgas PMK Pusat.

"Kita juga melakukan optimalisasi penerapan biosekuriti pada peternakan, dengan penyediaan dan pembagian desinfektan dan melakukan pengobatan ternak yang terkena PMK. Jumlah ternak yang diobati sebanyak 4.347 ekor," ujarnya.

Munsif mengatakan dalam peningkatan pengawasan lalu lintas ternak, dilakukan melalui pengetatan keluar masuk ternak diperbatasan (check point) antara Provinsi Kalbar dan Kalimantan Tengah.

"Jumlah ternak yang dilakukan penolakan diwilayah check point sebanyak 25 ekor, Selain itu untuk lalu lintas antar pulau harus memenuhi persyaratan sesuai dengan SE Satgas PMK No 6 tahun 2022," ujarnya.

Pendataan dan penandaan ternak juga dilakukan oleh Disbunnak Kalbar. Jumlah ternak yang telah ditandai kata Munsif sebanyak 1.265 ekor ternak.

Sedangkan dari sisi penyediaan sarana dan prasarana pendukung penanganan PMK diberikan obat-obatan, vitamin, desinfektan dan spuit.

"Kita juga melakukan peningkatan kapasitas SDM dan tenaga pendukung penanganan PMK. Jumlah petugas yang dilakukan Bimtek Fasilitator Penanganan PMK sebanyak 64 orang dan jumlah petugas vaksinator yang telah dilatih sebanyak 57 orang di Kabupaten Mempawah dan Melawi," ujarnya. (*)

Cek Berita dan Artikel Mudah Diakses di Google News

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved