Breaking News:

Seorang Dukun Cabuli Gadis Bawah Umur hingga 10 Kali, Ancam akan Disantet Jika Menolak

Oleh tersangka, korban dijanjikan bahwa hubungannya dengan sang pacar segera kembali asalkan mengikuti saran dukun

NET
ILUSTRASI 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Seorang gadis berusia 16 tahun berinisial OI menjadi korban pencabulan seorang dukun, yang tak lain adalah ayah dari temannya.

Gadis yang masih berstatus pelajar di Kecamatan Cepiring tersebut bahkan sudah dicabuli sampai 10 kali sejak Juli 2020. Pelaku ternyata juga mengancam akan menyantet korban jika menolak.

Atas perbuatan yang melanggar hukum itu, FM atau Wongso (40) ditangkap Polisi.

Kapolres Kendal, AKBP Raphael Sandhy Cahya Priambodo mengungkapkan, tindakan tak senonoh itu pertama kali dilakukan pada 30 Juli 2020 di sebuah kamar rumah di Kecamatan Cepiring.

Baca juga: Kasus Pencabulan di Bengkayang Terungkap, Tersangka Diajukan Hukuman Kebiri

Katanya, aksi pencabulan dilakukan Bayu dengan memanfaatkan profesi barunya sebagai dukun selama 1 tahun terakhir.

"Tersangka mengaku sebagai dukun dari profesi sebelumnya seniman barongan," terangnya saat gelar perkara, di Mapolres Kendal, Rabu 7 April 2021

AKBP Raphael menjelaskan, awal mula tindak pencabulan itu terjadi saat korban mendapatkan masalah dengan pacarnya hingga hubungannya renggang.

Korban pun bercerita kepada anak tersangka yang merupakan sahabat dengan tujuan bisa membantu korban.

Sang anak pun mengantarkan korban kepada ayahnya yang berprofesi sebagai dukun.

Oleh tersangka, korban dijanjikan bahwa hubungannya dengan sang pacar segera kembali asalkan mengikuti saran dukun.

Baca juga: Oknum Guru Honorer Diduga Cabuli Murid Terancam Diberhentikan

Halaman
123
Editor: Jamadin
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved