Wabah Virus Corona

AS Kini Terbanyak Kasus Corona, Ternyata Pakar Telah Ingatkan 3 Tahun Lalu Soal 'Wabah Mengejutkan'

Tetapi juga akan ada wabah kejutan, tidak ada keraguan dalam pikiran siapa pun (pemerintah) akan dihadapkan dengan tantangan yang dihadapi pendahulu

Timothy A Clary/AFP
ILUSTRASI APD - Pekerja menggunakan APD di pusat pengujian virus corona drive-through pertama di negara bagian New York Amerika pada 13 Maret 2020. AS Kini Terbanyak Kasus Corona, Ternyata Pakar Telah Ingatkan 3 Tahun Lalu Soal Wabah Mengejutkan 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Penambahan kasus infeksi virus corona masih saja terjadi di sejumlah negara di dunia.

Data terbaru per Selasa (7/4/2020) menunjukkan, jumlah infeksi virus corona sebanyak 1,34 juta kasus.

Dari jumlah tersebut, 74.565 orang meninggal dunia, dan 276.515 pasien dinyatakan sembuh.

Hingga kini, jumlah kasus terbanyak tercatat di Amerika Serikat, yaitu sebanyak lebih dari 300.000 kasus, disusul Spanyol, Italia, dan Jerman.

Sementara, dari angka kematian, Italia mencatatkan jumlah terbanyak, disusul Spanyol, AS, dan Perancis.

Strategi Jitu Korea Selatan Sukses Tangani Wabah Virus Corona, Bedanya Dengan Indonesia ?

Dr. Anthony Fauci, pakar penyakit menular di Gedung Putih, memperingatkan adanya 'wabah mengejutkan' dalam pidatonya tiga tahun sebelum menyebarnya pandemi Covid-19.

Dalam pidatonya yang berjudul 'Kesiapsiagaan Pandemi dalam Pemerintahan Selanjutnya,' di Universitas Georgetown pada Januari 2017, Dr. Fauci mengatakan bahwa administrasi kepresidenan selanjutnya akan menghadapi 'tantangan' dengan penyakit menular.

Pada saat itu, Presiden Trump telah menjabat bulan itu.

Fauci berkata: 'Jika ada satu pesan yang ingin saya sampaikan kepada Anda hari ini berdasarkan pengalaman saya ... tidak ada pertanyaan bahwa akan ada tantangan (bagi) administrasi yang akan datang di arena penyakit menular.

"Tetapi juga akan ada wabah kejutan ... tidak ada keraguan dalam pikiran siapa pun (pemerintah) akan dihadapkan dengan tantangan yang dihadapi pendahulunya."

Daftar Presiden Menyumbangkan Gaji untuk Atasi Wabah Covid-19, Dari Donald Trump Hingga Erdogan

Halaman
12
Editor: Dhita Mutiasari
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved