Tempat Latihan Tutup Membuat Atlet Kebingungan Hadapi PON, Ini Penjelasan KONI Kalbar

Kita harus mengikutinya, karena virus ini tidak kelihatan dan tidak memandang status sosial seseorang

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ ZULKIFLI
Foto wakil ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kalimantan Barat, Suhadi. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Akibat Covid-19 semua kegiatan yang menimbulkan keramaian terpaksa harus ditiadakan terkhusus kegiatan olahraga di Kalimantan Barat.

Akibat penutupan semua fasilitas kolam renang di Kota Pontianak menjadikan kekhawatiran bagi atlet untuk mempersiapkan diri mengikuti kompetisi pada PON mendatang.

Alasannya karena tidak bisa melaksanakan latihan secara langsung di kolam renang.

Dalam artian latihan secara mandiri di rumah masing-masing.

Padahal olahraga renang dari Kalbar memang cukup terbukti dengan adanya satu di antara 25 atlet yang lolos mengikuti kompetisi pada PON di Papua pada tahun 2020.

Latihan Renang Kurang Efektif, Juanda: Fasilitas Umum Mungkin Bisa Digunakan Khusus Atlet

Terkait dengan penutupan kolam renang tersebut, wakil ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kalimantan Barat (Kalbar), Suhadi mengatakan bahwa kita harus mengikuti petunjuk dan arahan Pemerintah.

Karena menurutnya, saat ini masyarakat Indonesia bahkan dunia sedang menghadapi Wabah Virus yang sangat berbahaya dan bahkan bisa mematikan.

"Kita harus mengikutinya, karena virus ini tidak kelihatan dan tidak memandang status sosial seseorang, apakah ia pejabat, atlet, pengusaha, aparat pemerintah, semuanya bisa terserang oleh Virus ini," ujar Suhadi, Sabtu (4/4/2020).

Oleh karena itu, Suhadi menghimbau kepada para atlet dan pelatih juga harus bisa menjaga diri agar tidak tertular Virus Corona melalui tempat latihan.

Lebih lanjut, Suhadi pun mengatakan atas kebijakan pemerintah melakukan penutupan kolam renang yang dipakai untuk umum tentunya kebijakan terbaik demi mencegah covid-19.

Halaman
12
Penulis: Muhammad Rokib
Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved