Corona Masuk Indonesia

Dokter Tirta Soroti Angka Kematian Virus Covid-19 di Indonesia, Singgung Tempat Layanan Kesehatan

Dokter Tirta atau Tirta Mandira Hudi turut angkat bicara soal tingginya angka kematian akibat virus corona di Indonesia.

Instagram @dr.tirta
Dokter Tirta Mandira Hudhi 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Dokter Tirta atau Tirta Mandira Hudi turut angkat bicara soal tingginya angka kematian akibat virus corona di Indonesia.

Diketahui, angka kematian akibat Covid-19 di Indonesia cukup tinggi berkisar 8 persen.

Menurut dr Tirta, angka kematian yang tinggi disebabkan ketidakcukupan tempat layanan kesehatan untuk pasien yang datang.

Ilustrasi tim medis fokus virus corona
Ilustrasi tim medis fokus virus corona (Xinhua via SCMP)

"Ketidakcukupan tempat layanan karena pasien membludak," terang dr Tirta.

"Jadi sekarang itu adalah rujukannya itu cukup tetapi banyak pasien yang ketolak ."

"Karena banyak orang yang datang (rumah sakit) kondisinya sudah memburuk."

Untuk mengendalikan kematian itu, menututnya, yang harus dilakukan saat ini adalah berusaha untuk mengendalikan angka infeksi corona.

Diketahui, hingga Sabtu pagi, tercatat ada sebanyak 87 orang dinyatakan meninggal setelah terinfeksi virus corona.

dr Tirta mengatakan, dari 87 orang yang meninggal tersebut, 10 persen di antaranya adalah tenaga medis.

"Saran saya untuk mencegah mortality rate-nya semakin tinggi itu kita harus mengendalikan infection rate-nya," imbau dr Tirta.

"Karena garda di depan (tenaga medis) udah down ini dan jujur kalau kita lihat mortality rated 87 orang."

"10 persen di antaranya adalah tenaga medis, itu adalah hal yang harus jadi krusial."

Halaman
1234
Editor: Rizky Prabowo Rahino
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved