Gubernur Sutarmidji Dukung Program Satu Desa Satu Perawat Guna Percepatan Desa Mandiri

Selain itu ia katakan konsep desa mandiri di Kalbar bisa diwujudkan dan diharapkan kontribusi perawat di dalamnya untuk masalah bidang kesehatan.

Gubernur Sutarmidji Dukung Program Satu Desa Satu Perawat Guna Percepatan Desa Mandiri
TRIBUNPONTIANAK/ANGGITA PUTRI
Foto bersama Gubernur Kalbar, H Sutarmidji usai membuka Musyawarah Daerah yang ke-V PPNI Kalbar yang diselenggarakan di Hotel Orcardz Pontianak, Jumat (13/12/2019). 

PONTIANAK - Dewan Pengurus Wilayah Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Provinsi Kalimantan Barat menggelar Musyawarah Daerah yang ke-V yang diselenggarakan di Hotel Orcardz Pontianak, Jumat (13/12/2019).

Kegiatan Musda PPNI Kalbar dibuka langsung oleh Gubernur Kalimantan Barat, H Sutarmidji dan turut hadir Ketua Umum PPNI Pusat dan pengurus PPNI Kalbar perwakilan dari tiap Kabupaten Kota se-Kalbar, dan para Perawat dari berbagai perguruan tinggi.

Pada sambutannya Gubernur Kalbar, Sutarmidji mengatakan keberadaan perawat di Kalbar memang sudah banyak.

Sehingga PPNI berupaya mencari terobosan untuk perawat ini agar menjadi mandiri dalam menjalankan profesinya.

HUT PPNI ke-45, Tawarkan Solusi Masalah Kesehatan dengan Program Satu Desa Satu Perawat

"Banyak program prefentif kesehatan yang bisa dilakukan . Kalau tidak serius membagun dari desa akan sulit melakukan percepatan pembangunan atau pun perbaikan," ujarnya.

Ia mengatakan dibidang kesehatan ia sangat ingin ada pelayanan yang manusiawi dari tenaga kesehatan yang wajib melayani pasien dengan sepenuh hati.

Selain itu ia katakan konsep desa mandiri di Kalbar bisa diwujudkan dan diharapkan kontribusi perawat di dalamnya untuk masalah bidang kesehatan.

Ia mengatakan dalam mewujudkan desa mandiri di Kalbar ada 52 Indikator yang menjadi acuan satu diantaranya adalah indikator kesehatan.

Ia mengatakan sepanjang fasilitas kesehatan di desa tersebut ada tidak menjadi masalah tapi kalau tidak ada dokter di desa tersebut, maka tenaga perawat bisa menggantikan fungsi itu .

"Sehingga untuk program menempatkan satu perawat di setiap desa yang menjadi program pusat itu silahkan dan saya sangat mendukung."

Halaman
123
Penulis: Anggita Putri
Editor: Wahidin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved