Citizen Reporter

Bawa Botol Minuman Sendiri, Ini Cara Selamatkan Pontianak dari Sampah Plastik

Tapi dalam mendaur ulang sampah plastik di Indonesia masih menjadi tahapan yang sulit dan lama.

Bawa Botol Minuman Sendiri, Ini Cara Selamatkan Pontianak dari Sampah Plastik
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ ISTIMEWA
Alfariat Saputra 

Citizen Reporter

Alfariat Saputra 

PONTIANAK -  Masalah sampah plastik di Indonesia lagi-lagi menjadi sorotan publik. Melihat perkembangan masalah sampah plastik, pemerintah memang sudah harus mempercepat perbaikan sistem pengelolaannya.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Jenna R. Jambeck dari University of Georgia, pada tahun 2010 ada 275 juta ton sampah plastik yang dihasilkan di seluruh dunia.

Sekitar 4,8-12,7 juta ton diantaranya terbuang dan mencemari laut. Indonesia memiliki populasi pesisir sebesar 187,2 juta yang setiap tahunnya menghasilkan 3,22 juta ton sampah plastik yang tak terkelola dengan baik.

Sekitar 0,48-1,29 juta ton dari sampah plastik tersebut diduga mencemari lautan. Data mengatakan bahwa Indonesia merupakan negara dengan jumlah pencemaran sampah plastik ke laut terbesar kedua di dunia.

China memimpin dengan tingkat pencemaran sampah plastik ke laut sekitar 1,23-3,53 juta ton per tahun.

Adrianus: Guru Honorer Digaji bawah UMR tak Manusiawi

Padahal kalau boleh dibilang, jumlah penduduk pesisir Indonesia hampir sama dengan India, yaitu 187 juta jiwa.

Namun tingkat pencemaran plastik ke laut India hanya sekitar 0,09-0,24 juta ton/tahun dan menempati urutan ke 12.

Artinya memang ada sistem pengelolaan sampah yang buruk di Indonesia. Tidak berhenti sampai di situ, pencemaran plastik di Indonesia diperkirakan akan terus meningkat.

Halaman
1234
Penulis: Madrosid
Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved