Dr Aswandi: Kendala Utama di Kalbar Dalam Menyikapi Revolusi Industri 4.0

Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Tanjungpura menggelar Seminar Pendidikan Nasional tahun 2019

Dr Aswandi: Kendala Utama di Kalbar Dalam Menyikapi Revolusi Industri 4.0
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ANGGITA PUTRI
Foto suasana saat Seminar Nasional Pendidikan yang diselenggarakan oleh FKIP Untan di Gedung Konferensi Untan, Sabtu (19/10/2019). // Anggita Putri 

Dr Aswandi: Kendala Utama di Kalbar Dalam Menyikapi Revolusi Industri 4.0

PONTIANAK - Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Tanjungpura menggelar Seminar Pendidikan Nasional tahun 2019 yang mengangkat tema "Optimalisasi Kualitas Pembelajaran Abad-21 di Era Revolusi Industri 4.0 Dalam Menghasilakan Pendidikan yang Profrsional".

Kegiatan ini diikuti oleh ratusan peserta dari Dosen dilingkungan Untan, maupun diluar Untan, Guru, dan juga mahasiswa yang diselenggarakan di Gedung Konferensi Untan, Sabtu (19/10/2019).

Wakil Rektor I Untan, Dr Aswandi menanggapi sesuai dengan tema yang dibahas yaitu Optimalisasi Kualitas Pembelajaran Abad-21 di Era Revolusi Industri 4.0 Dalam Menghasilakan Pendidikan yang Profesional.

Baca: Tutup Liga Santri Nusantara, Jarot: Santri Main Bola Bagian dari Revolusi Mental

Baca: PROFIL 10 Pahlawan Revolusi dan Bagaimana Mereka Dibunuh! Nomor 7 Termuda dan Penyelamat AH Nasution

Baca: Pengangkut Jenazah Pahlawan Revolusi Korban G30S/PKI Bernama ALVIS SARACEN Masih Eksis Hingga Kini

Ia mengatakan lebih khusus pembelajaran saat ini harus menyongsong ke abad 21 atau sering disebut abad revolusi industri 4.0.

"Saya kira itu sudah tepat karena ada ungkapan mengatakan kamu bisa sukses bahkan gagal karena belajar . Jadi belajar bisa buat sukses dan belajar juga bisa membuat gagal. Makanya tidak boleh salah dalam mengajar," ujarnya.

Ia mengatakan tidak menutup kemungkinan ketika orang tua mendidik anak justru nanti menjadi sampah jika salah dalam mengajar anak.

"Sekarang sudah revolusi industri 4.0 .Sudah beda dengan masa yang lalu.
Tapi masih ada yang mengajar seperti abad 18 . Padahal sudah hidup di abad 20," ujarnya.

Masalah ini ia anggap serius . Maka di datangkan pakar- pakar dalam seminar pendidikan nasional ini untuk membahas masalah yang ada sekarang.

"Jangan sampai mahasiswa atau masyarakat pada umumnya seakan -akan kalau mengirim anak ke sekolah beranggapan anak akan langsung pintar, hal itu belum tentu. Bisa saja tau- taunya salah. Makanya pembelajaran ini masih sangat penting," ujarnya.

Halaman
12
Penulis: Anggita Putri
Editor: Madrosid
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved