Wawancara Ekslusif

Bamsoet Tak Mengira Bakal Jadi Pemicu Demo Besar

Tapi kita juga sepakat KPK harus ada langkah-langkah perbaikan. Nah dua hal ini harus ada titik temu.

Bamsoet Tak Mengira Bakal Jadi Pemicu Demo Besar
Kompas.com/ SABRINA ASRIL
Bambang Soesatyo. 

Bamsoet Tak Mengira Bakal Jadi Pemicu Demo Besar

PONTIANAK - Ketika masih menjabat sebagai Ketua DPR, Bambang Soesatyo, sempat menemui para mahasiswa yang menggelar unjuk rasa di depan Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta.

Para mahasiswa itu menyoroti lolosnya Rancangan Undang-undang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Rancangan Undang-undang Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP).
Hasilnya, DPR menunda pengajuan RUU KUHP kepada pemerintah.

Sedangkan mengenai RUU Komisi Pemberantasan Korupsi muncul desakan agar Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) untuk membatalkan RUU kontroversial tersebut.

Baca: Adanya Hadiah Umrah Diharapkan Masyarakat Kalbar Lebih Banyak Menabung di Bank Kalbar Syariah

Hingga saat ini Presiden Jokowi belum memutuskan apakah menerbitkan Perppu atau tidak. Bagaimana pendangan Bambang Soesatyo (Bamsoet), Ketua MPR yang baru, mengenai polemik mengenai UU KPK yang kemudian memicu para mahasiswa menggelar demo besar di sejumlah kota?

Saat Anda menjadi Ketua DPR, apakah tidak melihat sejumlah RUU bakal menjadi polemik panjang dan memicu mahasiswa turun jalan?

Pada waktu itu saya tidak melihat ada hal yang mengkhawatirkan. Kemudian saya menilai pemerintah dan DPR sudah mencapai titik temu. Memang kita sepakat sepenuhnya KPK harus diperkuat.

Tapi kita juga sepakat KPK harus ada langkah-langkah perbaikan. Nah dua hal ini harus ada titik temu.

Terkait usulan Perppu, pasti Presiden perlu waktu untuk merangkum semua masukan-masukan.

Menurut Anda apakah perlu MPR melakukan jemput bola terkait polemik UU KPK?

Halaman
123
Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved