Bupati Sanggau: Kita Hadir Sebagai Wujud Kepedulian Bahwa Tampun Juah Rumah Kita Bersama

Bupati Sanggau Paolus Hadi membuka secara resmi gawai serumpun Tampun Juah Tahun 2019 yang dipusatkan di Lapangan Rumah Adat

Bupati Sanggau: Kita Hadir Sebagai Wujud Kepedulian Bahwa Tampun Juah Rumah Kita Bersama
TRIBUNPONTIANAK/ISTIMEWA
Bupati Sanggau, Paolus Hadi saat memukul gong tanda dibukanya gawai serumpun Tampun Juah Tahun 2019 yang dipusatkan di Lapangan Rumah Adat Menua Asal Tampun Juah, Dusun Segumon, Desa Lubuk Sabuk, Kecamatan Sekayam, Kabupaten Sanggau, Senin (2/9/2019). Ist 

Citizen Reporter
Staf Diskominfo Sanggau
Abang Alfian

Bupati Sanggau: Kita Hadir Sebagai Wujud Kepedulian Bahwa Tampun Juah Rumah Kita Bersama

SANGGAU - Bupati Sanggau Paolus Hadi membuka secara resmi gawai serumpun Tampun Juah Tahun 2019 yang dipusatkan di Lapangan Rumah Adat Menua Asal Tampun Juah, Dusun Segumon, Desa Lubuk Sabuk, Kecamatan Sekayam, Kabupaten Sanggau, Senin (2/9/2019).

Pembukaan ditandai dengan pemukulan gong. Kegiatan tersebut mengusung Tema "Kebersamaan yang menyatukan dan memartabatkan". Gawai dilaksanakan dari tanggal 2 September hingga 4 September 2019.

Hadir pada kesempatan tersebut Direktorat Bina Usaha Perhutanan Sosial dan Hutan Adat, Dirjen KLHK Catur Endah Prasetiani, Staff Ahli Gubernur Bidang Hukum dan HAM Provinsi Kalbar, Hermanus, Forkompimda, Kepala OPD Kabupaten Sanggau, Direktur Institut Dayakologi Krisussandi Gunui, Para Camat, Perwakilan dari Kabupaten yang ada di Kalbar, Perwakilan dari Sarawak Malaysia dan Brunei Darussalam, para Temenggung, Tokoh Masyarakat, Tokoh Adat dan Tokoh Agama, serta masyarakat Segumon.

Pada kesempatan tersebut Ketua Panitia Johan mengucapkan, Selamat mengikuti gawai Serumpun Tampun Juah di Dusun Segumon, Desa Lubuk Sabuk, Kecamatan Sekayam yang dimulai dari tanggal 2 September hingga 4 September 2019.

Baca: Bupati Sanggau Buka Kegiatan Kampanye Pengurangan Sampah Plastik & Kampanye Pelestarian Hewan Kukang

Baca: Wabup Sanggau: OPD Diharapkan Terus Update Data

Baca: BREAKING NEWS - Ratusan Driver Go-Jek Mogok Kerja dan Lakukan Aksi Demonstrasi

"Terselenggaranya gawai Serumpun Tampun Juah ini merupakan gagasan dari masyarakat Dayak itu sendiri, yakni dari sub suku Dayak Sisang dan Bi Somu dari Komunitas Adat Bidayuh dan Iban Sebaruk," katanya.

Dikatakanya, kegiatan tersebut tidak terlepas atas dukungan dari Pemerintah Kabupaten Sanggau dan masyarakat. Adapun Serumpun Tampun Juah menurut pengakuannya bahwa yang mana sebagian orang Dayak yang ada di Kalimantan berasal dari tembawang Tampun Juah.

Staff Ahli Gubernur Bidang Hukum dan HAM, Hermanus mengatakan bahwa Tampun Juah merupakan simbol dan identitas orang Dayak.

"Saya ucapkan selamat atas terselenggaranya gawai Serumpun Tampun Juah. Yang mana kegiatan ini memiliki makna yang sangat penting dan bersejarah, yakni bagaimana kita selaku masyarakat adat menjunjung tinggi adat dan budaya suku Dayak,"ujarnya.

Halaman
123
Penulis: Hendri Chornelius
Editor: Madrosid
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved