BREAKING NEWS - SDN 19 Telayar Kabupaten Mempawah Dilahap Api Karhutla, Rata dengan Tanah

masyarakat sekitar sempat berupaya memadamkan dengan mesin pompa air untuk memadamkan api yang dititipkan oleh Desa namun tidak terkejar

BREAKING NEWS - SDN 19 Telayar Kabupaten Mempawah Dilahap Api Karhutla, Rata dengan Tanah
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ISTIMEWA
SDN 19 Mempawah Timur, di Dusun Tekam (Telayar), Desa Sejegi, Kabupaten Mempawah, sisa puing-puing akibat dilahap api karhutla, Sabtu (17/8/2019) siang. 

BREAKING NEWS - SDN 19 Telayar Kabupaten Mempawah Rata dengan Tanah Dilahap Api Karhutla, Saksi Ceritakan Detik-detik Hembusan Angin Kencang Sebelum Kebakaran

MEMPAWAH - Sekolah Dasar Negeri 19 Mempawah Timur yang berlokasi di Dusun Tekam (Telayar), Desa Sejegi, Kabupaten Mempawah, Kalbar, sudah rata dengan tanah dan hanya tersisa puing-puing akibat dilahap jago merah, Sabtu (17/8/2019) siang.

Sekolah Dasar yang berjumlah satu lokal tersebut rata dengan tanah akibat dilahap api yang merembet dari kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di lahan bagian belakang bangunan.

Sebelumnya sekolah tersebut memang sudah rawan terbakar, di mana berdasarkan laporan terakhir Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Mempawah luas lahan yang terbakar lebih dari 300 hektar dan mendekati bangunan sekolah.

Saat kejadian, sekolah sedang dalam kondisi kosong, dimana para siswa dan dewan guru sedang libur dalam rangka memperingati hari kemerdekaan Republik Indonesia ke-74.

Baca: Api Karhutla Mengancam, Aktivitas Belajar Mengajar di Dusun Telayar Mempawah Terpaksa Diliburkan

Baca: VIDEO: Api Karhutla di Dusun Telayar Mengancam Ruman Penduduk dan Satu Sekolah Dasar

Saat di konfirmasi, Kapolsek Mempawah Timur, Iptu Suwanto membenarkan kejadian tersebut, dia menceritakan kronologi kebakaran berawal dari api karhutla yang merembet dari belakang ke bawah bangunan sekolah.

Beruntung tidak ada korban jiwa pada peristiwa tersebut.

Diperkirakan api berasal dari lahan milik warga berinisial S yang sedang terbakar di belakang sekolah.

"Bangunan sekolah itu rata dengan tanah akibat kebakaran, tidak ada korban jiwa, api diperkirakan dari lahan milik warga berinisial S yang sedang terbakar dibelakang sekolah," ujarnya.

Saat kejadian masyarakat sekitar sempat berupaya memadamkan dengan mesin pompa air untuk memadamkan api yang dititipkan oleh Desa namun tidak terkejar, sebab api keburu membesar dan meratakan bangunan sekolah itu.

Halaman
12
Penulis: Ya'M Nurul Anshory
Editor: Ishak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved