Citizen Reporter

''Cegah Si Manis Berujung Kronis'' RSUD Kota Pontianak Raih TOP 99 Inovasi Pelayanan Publik

Pada Top 99 inovasi ini, sebanyak 19 inovasi dari 12 kementerian. Sementara 8 pemerintah provinsi menghadirkan 12 inovasi.

''Cegah Si Manis Berujung Kronis'' RSUD Kota Pontianak Raih TOP 99 Inovasi Pelayanan Publik
ISTIMEWA
Penyerahan penghargaan Top 99 pada Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik Kemenpan RB tahun 2019 untuk RSUD Kota Pontianak 

''Cegah Si Manis Berujung Kronis'' RSUD Kota Pontianak Raih TOP 99 Inovasi Pelayanan Publik

Citizen Reporter
Maulana Yusuf
Staf Humas Pemkot

PONTIANAK - Cegah Si Manis Berujung Kronis, Inovasi dari Rumah Sakit Umum Daerah Kota Pontianak ditetapkan sebagai Top 99 pada Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik tahun 2019 oleh Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan dan RB) Republik Indonesia.

Penghargaan Top 99 Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik tahun 2019 itu diserahkan oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia kepada Wakil Wali Kota Pontianak, Bahasan di Ballroom Hotel Gumaya Tower Kota Semarang, Kamis (18/7/2019).

Terobosan yang lahir dari Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (KIPP) 2019 ini tidak hanya fokus pada penerapan sistem informasi, tetapi banyak juga bergerak dalam pemberdayaan masyarakat, mengakomodir kearifan lokal, serta kolaborasi dengan kaum muda atau milenial.

“Orientasinya bukan lagi sekedar untuk menjembatani kehadiran program pemerintah, tetapi juga mengakomodir kebutuhan dan kecenderungan karakter, budaya, dan ‘DNA millenial’, yaitu pelayanan yang semakin cepat, mudah, mudah, aksessibilitas tinggi,” ujar Menteri Syafruddin, dalam acara Awarding Top 99 Inovasi Pelayanan Publik.

Baca: DPMTK-PTSP dan RSUD Kota Pontianak Raih Public Services Of The Years 2019, Ini Harapan Dewan

Baca: Membanggakan, RSUD Kota Pontianak Diganjar Publik Services Of The Years 2019

Sebelum diterimanya penghargaan Top 99 inovasi pelayanan publik tahun 2019, Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono juga telah memaparkan presentasi dan wawancara untuk meraih Top 45 Inovasi Pelayanan Publik di Kantor Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan dan RB) Republik Indonesia di Jakarta, Senin (15/7/2019).

Pada presentasi dijelaskan oleh Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono, inovasi Cegah Si Manis Berujung Kronis merupakan pelayanan kesehatan dengan melakukan pencegahan pada masyarakat.

Melalui Klinik Edukasi Diabetes Melitus, masyarakat diberikan pengetahuan sehingga penderita diabetes tidak mengalami penyakit komplikasi dan penderita diabetes dengan komplikasi tidak memperparah komplikasinya.

"Intinya kita ingin memberikan edukasi kepada warga kota bahwa untuk menanggulangi diabetes melitus ini tidak serta merta hanya dengan obat tapi juga perlu proses perubahan prilaku karena akibat kencing manis ini dapat menimbulkan penyakit yang lain," kata Edi Kamtono melalui pesan singkat yang dikirim ajudan.

Baca: Bebby Nailufa Berharap Dokter Johnson Bawa Kemajuan untuk RSUD Kota Pontianak

Baca: Ditunjuk Plt RSUD Kota Pontianak, dr Johnson Langsung Buat Terobosan

Halaman
12
Penulis: Hamdan Darsani
Editor: Ishak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved