Pilpres 2019

Dikritisi Soal Perbaikan Petitum Permohonan dan Isi Petitum, Ini Jawaban Lengkap Denny Indrayana

"Semua akan kita buktikan dengan data-data, saksi-saksi, ahli-ahli yang akan kami hadirkan. Jadi yang mana akan lebih, yang mana akan kurang,

Dikritisi Soal Perbaikan Petitum Permohonan dan Isi Petitum, Ini Jawaban Lengkap Denny Indrayana
KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO
Anggota Tim Hukum pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Denny Indrayana hadir di sidang perdana sengketa pilpres 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Jumat (14/6/2019). 

Dikritisi Soal Perbaikan Petitum Permohonan dan Isi Petitum, Ini Jawaban Lengkap Denny Indrayana

PILPRES 2019 - Anggota Tim Kuasa Hukum Prabowo-Sandiaga, Denny Indrayana menegaskan materi gugatan sengketa Pilpres 2019 kliennya sudah jelas dalam petitum permohonan yang dibacakan saat sidang pendahuluan Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jumat (14/06/2019). 

"Argumentasi kami kualitatif dan kuantitatif. Pak Maruf, dana kampanye, lima kecurangan yang melanggar prinsip pemilu langsung,umum, bebas, rahasia, jujur dan adil (luber jurdil)," ungkap Denny Indrayana saat wawancara eksklusif TVOne di program Kabar Petang, Jumat (14/06/2019). 

Begitu juga terkait masalah suara, Denny Indrayana mengatakan semua itu akan dibuktikan di pengadilan Mahkamah Konstitusi

"Semua akan kita buktikan dengan data-data, saksi-saksi, ahli-ahli yang akan kami hadirkan. Jadi yang mana akan lebih, yang mana akan kurang, nanti pada persidangan lah. Itu kan bicara strategi dan seterusnya," timpal Denny Indrayana. 

Baca: Kuasa Hukum Prabowo-Sandiaga Kutip Opini Ahli di Sidang MK, Bayu Dwi Anggono: Buang-Buang Waktu Saja

Baca: Sertakan Bukti Tautan Berita, Denny Indrayana Sampaikan Alasannya di Sidang Sengketa Pilpres

Baca: Sidang Kedua Sengketa Pilpres 2019 Mundur Sehari dari Jadwal, Pengamat Khawatir Rugikan Semua Pihak

Mantan Wakil Menteri Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) era Presiden SBY itu menerangkan Pemilu harus dijaga betul-betul agar tidak keluar dari amanat Pasal 22E ayat 1 Undang-Undang Dasar (UUD) 1945 yaitu langsung,umum, bebas, rahasia, jujur dan adil (Luber jurdil).

"Itu yang harus jadi prinsip. Bahkan, kalau kita mendengar orang bicara tentang Terstruktur, Sistematis dan Massif (TSM), itu hanya metodologinya. Tetapi yang harus jadi pendekatan dan harus jadi dasar untuk memutuskan apakah pemilunya betul-betul sesuai amanat konstitusi," terangnya.

Denny kembali menegaskan bahwa luber jurdil adalah prinsip utama penyelenggaran Pemilu. Menurut dia, tidak boleh ada kecurangan dalam pemilu yang akhirnya bisa membuat seseorang menang.

Sementara itu terkait permohonan, pihaknya bersyukur Hakim MK memberikan kesempatan perbaikan.

Baca: Perbandingan Petitum Permohonan Prabowo-Sandiaga Versi Sebelum dan Saat Sidang Sengketa Pilpres 2019

Baca: Di Sidang MK, 12 Provinsi Ini Diminta Kuasa Hukum Prabowo-Sandiaga untuk Pemungutan Suara Ulang

Ia tidak menampik banyak kritikan dari sejumlah pihak terkait perbaikan permohonan yang tidak boleh dilakukan. 

Halaman
123
Penulis: Rizky Prabowo Rahino
Editor: Rizky Prabowo Rahino
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved