Gerakan Sekolah Batas Negeri Gelar Workshop Untuk Relawan yang Akan Berangkat ke Entikong

Aidil Andani mengatakan Workshop ini diberikan kepada relawan mengenai skill dan keterampilan

Gerakan Sekolah Batas Negeri Gelar Workshop Untuk Relawan yang Akan Berangkat ke Entikong
TRIBUNPONTIANAK/Anggita Putri
Project Officer gerakan sekolah batas negeri, Aidil Andani saat mengisi workshop Untuk Relawan Yang Akan Berangkat ke Entikong di hotel Ibis, Jalan Jendral Ahmad Yani, kota Pontianak. 

Gerakan Sekolah Batas Negeri Gelar Workshop Untuk Relawan yang Akan Berangkat ke Entikong

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID,PONTIANAK- Gerakan sekolah batas negeri memberikan workshop kepada relawan-relawannya yang nantinya akan diberangkatkan menuju perbatasan Entikong, di lantai 3 Hotel Ibis, Jalan Jendral Ahmad Yani, Kota Pontianak, sabtu ( 16/3/2019).

Project Officer gerakan sekolah batas negeri, Aidil Andani mengatakan Workshop ini diberikan kepada relawan mengenai skill dan keterampilan yang akan dipergunakan dalam menjalankan tugas sebagai relawan di sekolah batas negeri yang akan dilaksanakan pada tanggal 13 sampai 19 Juli 2019.

“Seperti cara berpikir kritis, negotiation, kompleks problem solving, kolaborasi, komunikasi efektif, project management,” ujar Aidil Andani.

Baca: LIVE STREAMING: Sedang Berlangsung Debat Cawapres, Maruf Amin dan Sandiaga Uno Saling Adu Gagasan

Baca: BREAKING NEWS: Video Jago Merah Lahap Deretan Ruko di Jalan Komyos Soedarso

Baca: PREDIKSI Derby della Madonnina AC Milan Vs Inter Milan, Skor Akhir, Starting Eleven & Head to Head

Melalui kegiatan ini, relawan diharapkan mampu memberikan dedikasinya setinggi mungkin tidak hanya untuk kepentingan project tapi juga berguna untuk lokasi-lokasi yang menjadi tujuan, yakni sekolah-sekolah yang ada di perbatasan.

Adapun relawan-relawan yang siap berpartisipasi untuk project ini merupakan mahasiswa-mahasiswa dari beberapa universitas ternama di Pontianak dan sekitarnya.

Seperti Universitas Tanjungpura, Universitas Panca Bhakti, dan Universitas Muhammadiyah. Terbagi lagi dari berbagai jurusan dari basicnya lingkungan, videografi, jurnalistik, dan sebagainya.

"Dari sini kita harap berbagai perbedaan basic ini mereka punya suatu ide kreatif, dan ide tersebut bisa memecahkan masalah yang ada dilokasi tujuan (sekolah di perbatasan),” ujar Aidil.

Kegiatan ini pun mendapat dukungan penuh oleh kedutaan besar Amerika Serikat yang ada di Jakarta.

Selain itu ada pihak-pihak lain yang juga diajak bekerja sama, antara lain Universitas Tanjungpura, dan beberapa komunitas yang turut serta membantu segala kebutuhan hingga gerakan sekolah batas negeri ini agar bisa dilaksanakan.

Halaman
12
Penulis: Anggita Putri
Editor: Maskartini
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved