Lokal Populer

FDS Diharapkan Tumbuhkan Kebanggaan Tradisi Dan Potensi Ekonomi Wisata Di Kapuas Hulu

dengan adanya acara minum madu tersebut adalah salah satu untuk mempromosikan madu asli dari danau Sentarum

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/Sahirul Hakim
Minum madu asli Danau Sentarum sebanyak 3500 gelas bambu, pada malam pembukaan Festival Danau Sentarum tahun 2022, di Lanjak, Kecamatan Batang Lupar, Kabupaten Kapuas Hulu, Kamis 1 Desember 2022. Hadir dalam acara tersebut, pejabat Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI, Pemprov Kalbar, Sekda Kapuas Hulu, dan sejumlah tamu undangan. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Malam pembukaan Festival Danau Sentarum (FDS) tahun 2022, di Lanjak, Kecamatan Batang Lupar, Kabupaten Kapuas Hulu, dimeriahkan diantaranya adalah minum madu sebanyak 3500 secangkir gelas bambu, pada Kamis 1 Desember 2022 sekitar pukul 20.00 WIB.

Seluruh masyarakat yang hadir malam pembukaan Festival Danau Sentarum, termasuk semua pejabat baik Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI, Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat, dan Pemerintah Daerah Kapuas Hulu, serta tamu wisatawan dari negara Malaysia, mengikuti minum madu bersama.

Sambil meminum madu asli lebah dari Danau Sentarum, diiringi juga suara musik gitar sapek yang dimainkan di atas panggung utama, dan juga disertai hujan rintik-rintik, namun tidak menuruti meriahnya malam pembukaan festival Danau Sentarum tersebut.

Dalam minum madu tersebut, juga dijadikan masyarakat sebagai momentum untuk berfoto dan video, karena dijadikan sebagai sebuah kenang-kenangan saat pelaksanaan festival danau Sentarum pada tahun 2022, di Lanjak Kecamatan Batang Lupar, Kabupaten Kapuas Hulu.

Permintaan Maaf Ari Lasso Atas Batalnya Konser Dewa 19

Seorang Warga Putussibau, Muhammad Fikri, yang ikut minum madu dalam acara pembukaan festival danau Sentarum tersebut, mengakui merasa senang, bahagia dan terhibur.

"Kalau minum madu sudah biasa, tapi minum madu ramai-ramai, dan menggunakan gelas terbuat dari bambu baru pertama kali, apa lagi dalam acara festival danau Sentarum, pokoknya serulah," ujarnya kepada Tribun Pontianak.

Fikri juga menambahkan, kalau dirinya sangat suka minum madu, dimana madu yang barusan ia minum tersebut adalah madu asli. "Terasa banget madu asli, dan madu berasal dari lebah danau Sentarum," ungkapnya.

Warga lainnya yaitu dari Kecamatan Batang Lupar, Iin juga menyatakan, madu yang diminum bersama ini adalah madu asli lebah asal di Danau Sentarum.

"Acara seperti ini merupakan momen bagi kami untuk mempromosikan keaslian madu asal Danau Sentarum ke warga luar," ujarnya.

Iin juga berharap, minum madu berjamaah seperti terus digalakkan setiap festival danau Sentarum di Kabupaten Kapuas Hulu.

"Saya merasa bangga dengan adanya minum madu sebanyak ini," ungkapnya.

Kepala Dinas Pariwisata, Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Kapuas Hulu, Abang Chairul Saleh menyatakan, untuk minum madu sebanyak 3500 gelas bambu tersebut dibuat oleh pihak NGO atau Organisasi Non Pemerintah ORNOP.

"Mereka semua yang menyiapkan madu, dan gelas bambu untuk tempat minum madu tersebut, dan pastinya kami sebagai Pemerintah Daerah Kabupaten Kapuas Hulu mengucapkan terimakasih atas kerjasamanya untuk mensukseskan festival danau Sentarum ini," ujarnya.

Chairul menjelaskan bahwa, dengan adanya acara minum madu tersebut adalah salah satu untuk mempromosikan madu asli dari danau Sentarum. "Jadi madu yang diminum itu diambil dari Danau Sentarum," ungkapnya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved