Virus Corona Masuk Kalbar

Keluarga Pasien PDP Covid-19 di RSUD Singkawang yang Meninggal Dunia Kini Berstatus ODP

Lebih lanjut dr Didi sapaan akrabnya menjelaskan, bahwa satu keluarga pasien kini berstatus Orang Dalam Pemantauan (ODP).

TRIBUNPONTIANAK/RIDHOINO KRISTO SEBASTIANUS MELANO
Wali Kota Singkawang, Tjhai Chui Mie didampingi Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Abdul Aziz Kota Singkawang, Provinsi Kalimantan Barat, dr Ruchanihadi Sp.PD, Kepala Dinas Kesehatan dan Keluarga Berencana Kota Singkawang, dr Barita Ompusunggu, Kepala Kantor Kementerian Agama Kota Singkawang, Muhammad Natsir dan Ketua DPRD Kota Singkawang, Sujianto melakukan konferensi pers di ruang Wali Kota Singkawang, Jalan Firdaus, Kelurahan Pasiran, Kecamatan Singkawang Barat, Kamis (2/4/2020). 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, SINGKAWANG - Satu Pasien Dalam Pengawasan (PDP) meninggal dunia saat menjalani karantina di ruang isolasi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Abdul Aziz Kota Singkawang, Provinsi Kalimantan Barat, Kamis (2/4/2020) sekitar pukul 09.00 wib.

"Pada hari ini telah meninggal pasien dalam pengawasan kami, anak berumur 12 tahun yang dirawat dengan curiga infeksi covid-19," kata Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Abdul Aziz Kota Singkawang, Provinsi Kalimantan Barat, dr Ruchanihadi Sp.PD saat melakukan konferensi pers.

Konferensi pers dilakukan Wali Kota Singkawang, Tjhai Chui Mie didampingi Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Abdul Aziz Kota Singkawang, Provinsi Kalimantan Barat, dr Ruchanihadi Sp.PD, Kepala Dinas Kesehatan dan Keluarga Berencana Kota Singkawang, dr Barita Ompusunggu.

Kepala Kantor Kementerian Agama Kota Singkawang, Muhammad Natsir dan Ketua DPRD Kota Singkawang, Sujianto di ruang Wali Kota Singkawang, Jalan Firdaus, Kelurahan Pasiran, Kecamatan Singkawang Barat, Kamis (2/4/2020).

BREAKING NEWS - Kabar Duka! Satu PDP Covid-19 Usia 12 Tahun di RSUD Singkawang Meninggal Dunia

Lebih lanjut dr Didi sapaan akrabnya menjelaskan, bahwa satu keluarga pasien kini berstatus Orang Dalam Pemantauan (ODP).

Rumah sakit bekerjasama dengan Dinas Kesehatan melakukan pemeriksaan yang dianggap perlu oleh Dinas Kesehatan sehingga harapannya tetap terjaga keamanan dan masyarakat juga terlindungi.

"Bapa, ibu, kakak dan adik jadi berlima mereka sama korban satu keluarga," tuturnya.

Ibu korban berusia 42 tahun sebelumnya menemani anaknya menjalani karantina di ruang isolasi, meski tidak mengalami gejala sehingga statusnya menjadi PDP.

Rapid tes terhadap ibu korban sudah dilakukan dengan hasil negatif. Sampel swab juga telah diambil dan dikirim ke Jakarta bersama sampel anaknya.

Pasien ini telah memiliki gejala kurang lebih dua bulan dengan keluhan batuk dan demam, namun dalam seminggu terakhir mengalami kondisi yang buruk begitu cepat, gangguan gagal darah, dan sesak nafas sehingga dimasukkan menjadi PDP.

Halaman
12
Penulis: Ridhoino Kristo Sebastianus Melano
Editor: Wahidin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved