Mahfud MD : Saudara, Kalau Berceramah Juga Jangan Menimbulkan Ketegangan dan Nakut-nakuti

"Sehingga para pendengar itu bisa merasa damai. Bersemangat menjalankan ajaran agama. Tidak menjadi marah," kata Mahfud.

Youtube ILC TVOne
Menko Polhukam, Prof Moh Mahfud MD 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Menteri Kordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan ( Menko Polhukam) Mahfud MD meminta para penceramah agama tidak menimbulkan ketegangan dan menakut-nakuti ketika menyampaikan ceramahnya.

Ia mengatakan hal itu karena pemirsa TV tidak memiliki kemampuan dalam menyerap informasi yang sama rata.

"Saudara, kalau berceramah juga jangan menimbulkan ketegangan dan nakut-nakuti. TV itu yang nonton banyak lho. Bukan hanya orang yang standard otak dan pengalamannya sama. Jadi kadangkala kalau menakut-nakuti itu menimbulkan ketegangan," kata Mahfud dalam acara Standardisasi Kompetensi Dai di kantor MUI Jakarta Pusat pada Kamis (5/3/2020).

Mahfud pun membolehkan para penceramah menyelipkan humor selama humor tersebut mendidik.

"Sehingga para pendengar itu bisa merasa damai. Bersemangat menjalankan ajaran agama. Tidak menjadi marah," kata Mahfud.

Mahfud MD Angkat Suara Reshuffle Menteri Kabinet Jokowi, Saya Tidak Dengar dan Tidak Ingin Dengar

Menurut Mahfud, hal tersebut penting karena ceramah yang menakut-nakuti dan menimbulkan ketegangan dapat membuat masyarakat yang masih rendah pemahaman agamanya menjadi terpengaruh.

Lebih jauh, menurut Mahfud, hal itu bisa menimbulkan ekstremisme dan radikalisme.

"Dan orang yang masih rendah pemahaman agamanya menjadi terpengaruh. Itulah yang kemudian menimbulkan ekstremisme, radikalisme, ditakut-takuti tanpa dasar yang kuat," kata Mahfud.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Mahfud MD Minta Penceramah Agama di TV Tidak Menakut-nakuti

(*)

Editor: Rizky Prabowo Rahino
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved