VIRAL Salju di Antartika Mendadak Berubah Menjadi Merah Darah, Apa Penyebabnya?

Antartika mengalami rekor suhu tinggi, menyebabkan lapisan es benua paling selatan mencair pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Facebook @Ministry of Education and Science of Ukraine
VIRAL Salju di Antartika Mendadak Berubah Menjadi Merah Darah, Apa Penyebabnya? 

VIRAL Salju di Antartika Mendadak Berubah Menjadi Merah Darah, Apa Penyebabnya?

Selama beberapa pekan terakhir, foto-foto salju merah darah di sekitar Pangkalan Penelitian Vernadsky Ukraina, di lepas pantai semenanjung paling utara Antartika tepatnya di Pulau Galindez menjadi viral.

"Salju merah" atau "salju semangka" adalah fenomena yang telah dikenal sejak zaman kuno.

Sekarang, ini menimbulkan kekhawatiran tentang perubahan iklim.

Pada 24 Februari, Kementerian Pendidikan dan Ilmu Pengetahuan Ukraina memposting foto-foto fenomena tersebut ke halaman Facebook mereka, memperlihatkan es di sekitar Pangkalan Penelitian Vernadsky mereka yang terletak di Pulau Galindez di lepas pantai Semenanjung utara Antartika  tercakup dalam apa yang disebut oleh para peneliti disebut “salju raspberry "atau" salju semangka ".

Wilayah Indonesia yang Masuk Zona Megathurst, Picu Gempa Besar dan Tsunami, BMKG Beber Kajian Ilmiah

Mengapa itu terjadi?

Dilansir dari Smithsonian Magazine, awal bulan ini, Antartika mengalami rekor suhu tinggi, menyebabkan lapisan es benua paling selatan mencair pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Akibatnya, Pulau Elang, sebuah pulau kecil di ujung barat laut Antartika, mengalami lelehan puncak; batu cokelat muncul dari bawah es dan beberapa kolam air lelehan menumpuk di tengah.

Dan dengan suhu yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, ganggang yang biasanya tumbuh subur di air yang membeku dan tertidur di salju dan es di benua itu sekarang mekar penuh dan menutupi Semenanjung Antartika dengan spora berwarna merah darah seperti bunga.

Dilansir dari laman The Indian Express, Aristoteles diyakini sebagai salah satu yang pertama memberikan laporan tertulis tentang salju merah, lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Halaman
1234
Penulis: Dhita Mutiasari
Editor: Dhita Mutiasari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved