Taman Satwa Tak Berizin

Pemilik Taman Satwa Tak Berizin Ditangkap, BKSDA Tegaskan Alasan Wajibnya Miliki Izin

Terdiri dari 1 ekor beruang madu, 2 ekor kukang kalimantan, 1 ekor binturong, 4 ekor buaya muara, 1 ekor landak, 1 ekor tiong emas, dan 1 ekor elang.

Pemilik Taman Satwa Tak Berizin Ditangkap, BKSDA Tegaskan Alasan Wajibnya Miliki Izin
TRIBUNPONTIANAK/Ferryanto
Kasi Wilayah 3 BKSDA Kalbar, Suparto AS saat Konfrensi pers di Kantor SPORC Brigade Bekantang Seksi Wilayah III Pontianak, Jalan Major Alianyang, Kecamatan Sungai Raya, Kabupaten Kubu Raya, Sabtu (22/2/2020). 

PONTIANAK - Sebelas satwa dilindungi diamankan dari tangan seorang oknum mahasiswa berinisial OD asal Sanggau yang berkuliah di Kota Pontianak.

OD diamankan di taman satwa yang dibuatnya di Dusun Balai Karangan, Kecamatan Sekayam, Kabupaten Sanggau, pada tanggal 19 Februari lalu.

Kesebelas hewan yang saat ini diamankan oleh pihaknya terdiri dari 1 ekor beruang madu, 2 ekor kukang kalimantan, 1 ekor binturong, 4 ekor buaya muara, 1 ekor landak, 1 ekor tiong emas, dan 1 ekor elang bandol.

OD diamankan oleh SPORC Brigade Bekantan Seksi wikayah 3 Balai Gakkum LHK wilayah Kalimantan yang didukung oleh Dirkrimsus Polda Kalbar karena tidak memiliki izin resmi atas taman satwa yang dikomersilkannya.

BREAKING NEWS - Mahasiswa Pemilik Taman Satwa Tak Berizin dengan Belasan Satwa Dilindungi Ditangkap

Hal ini di sampai oleh Kasi Wilayah 3 Pontianak, Balai Gakkum Wilayah Kalimantan, Julian saat menggelar Konfrensi Pers di Kantor SPORC Brigade Bekantang Seksi Wilayah III Pontianak, Jalan Major Alianyang, Kecamatan Sungai Raya, Kabupaten Kubu Raya, Sabtu (22/2/2020).

Pada konferensi pers ini juga turut hadir perwakilan dari Dirkrimsus Polda Kalbar dan BKSDA Kalbar.

Kasi Wilayah 3 BKSDA Kalbar, Suparto AS menyatakan bahwa bila seseorang ingin memelihara khususnya ingin membuka sebuah taman satwa yang berisi berbagai hewan dilindungi, wajib memiliki izin dari Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

"Kalau perizinannya, sebelum dia mengurus izin yang lain, dia harus mengurus izin ke Pemda setempat, IMB dan berbagai surat administrasi lainnya."

Dua ekor buaya yang diamankan dari tangan oknum mahasiswa berinisial OD oleh Balai Gakkum LHK Wilayah Kalimantan Barat didukung oleh Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditkrimsus) Polda Kalbar, Sabtu (22/2/2020).
Dua ekor buaya yang diamankan dari tangan oknum mahasiswa berinisial OD oleh Balai Gakkum LHK Wilayah Kalimantan Barat didukung oleh Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditkrimsus) Polda Kalbar, Sabtu (22/2/2020). (TRIBUNPONTIANAK/Ferryanto)

"Setelah dinyatakan layak tempatnya, barulah ada tim dari kementrian yang meninjau ke lokasi, dan menentukan apakah lokasi ini layak atau tidak," katanya.

Selanjutnya, ia pun menghimbau kepada seluruh warga masyarakat, agar tidak sembarangan memelihara berbagai satwa liar yang dilindungi, terlebih tak memiliki izin resmi.

Halaman
123
Penulis: Ferryanto
Editor: Wahidin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved