Sadtata Menyebut Via Ferrata Baru Tahap Pertama dari Pengembangan TWA Gunung Kelam

Via Ferrata yang dibangun di tebing batu monolith terbesar di dunia tersebut baru selesai dibangun.

Sadtata Menyebut Via Ferrata Baru Tahap Pertama dari Pengembangan TWA Gunung Kelam
TRIBUNPONTIANAK/Agus Pujianto
PASANG HELM: Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalbar, Sadtata Noor Adirahmanta mengenakan helm pelindung sebelum mendaki Gunung Kelam melalui tangga Via Ferrata. 

SINTANG - Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalbar, Sadtata Noor Adirahmanta mengungkapkan tangga Via Ferrata yang baru diresmikan merupakan tahap pertama pengembangan Taman Wisata Alam (TWA) Gunung Kelam.

Menurutnya, masih ada lagi tahap pengembangan yang akan dilakukan untuk menjadikan TWA Gunung Kelam yang ada di Kecamatan Kelam Permai tersebut agar menjadi destinasi wisata international.

“Via Ferrata merupakan tahap pertama pengembangan kami. Masih ada tahap berikutnya."

"Konsep pengembangan dengan tetap memperhatikan status kawasan konservasi, tetapi kita akan lebih banyak melibatkan masyarakat dalam pengelolaanya,” kata Sadtata usai Launching Via Ferrata, Rabu (3/12/2019).

Launching Vea Ferrata, Sadtata: Saya Pastikan Gunung Kelam Jadi Destinasi Wisata Internasional

Via Ferrata yang dibangun di tebing batu monolith terbesar di dunia tersebut baru selesai dibangun.

Butuh proses 90 hari untuk menanam besi.

Menurut Sadtata, Waktu pertama kali tugas di kalbar dan melihat Gunung Kelam, ia sudah berfikir jika gunung batu tersebut bisa berkelas taraf international.

“Saya pikir ini (gunung kelam) berkelas international, kenapa dibiarkan. Akhirnya saya mendalami situasi dan kondisinya."

"Saya yakin ini bertaraf international dan masyarakat siap untuk menjadi bagian dari pengelolaan,” ungkap Sadtata.

Diakui Sadtata, proses pembangunan tangga Via Ferrata tidak rumit. Yang rumit justru mendobrak  mindset pihaknya sebagai pengelola kawasan konservasi.

Halaman
12
Penulis: Agus Pujianto
Editor: Wahidin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved