Dua Pekan Berlalu, Sumur Bor di Kayong Utara Masih Semburkan Gas

Meski demikian, Sudarwin mengatakan, sejauh ini semburan tidak berdampak buruk bagi masyarakat dan lingkungan desa mereka.

Dua Pekan Berlalu, Sumur Bor di Kayong Utara Masih Semburkan Gas
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ADELBERTUS CAHYONO
Sebuah sumur bor menyemburkan air bercampur pasir dan gas di Desa Medan Jaya, Kecamatan Simpang Hilir, Kabupaten Kayong Utara, Jumat (15/11/2019). 

KAYONG UTARA - Semburan air bercampur gas dari sumur bor masih terus terjadi di Desa Medan Jaya, Kecamatan Simpang Hilir, Kabupaten Kayong Utara, Senin (25/11/2019).

Kepala Desa Medan Jaya, Sudarwin mengungkapkan, tekanan gas yang ikut keluar masih belum mengalami penurunan.

"Kalau air sama pasirnya udah mulai berkurang. Airnya jernih, cuma agak asin," kata Sudarwin saat dihubungi Tribun.

Meski demikian, Sudarwin mengatakan, sejauh ini semburan tidak berdampak buruk bagi masyarakat dan lingkungan desa mereka.

Sumur Bor di Kayong Utara Masih Semburkan Air Bercampur Gas

Adapun, kata Sudarwin, semburan tersebut mulai terjadi sejak dua pekan lalu, tepatnya Senin (11/11/2019).

Sejak itu, sumur bor tidak henti-hentinya menyemburkan air bercampur gas.

Dinas ESDM Kalimantan Barat sebelumnya pun telah mengeluarkan hasil peninjauan mereka.

Plt Kepala Dinas ESDM Kalbar, Ervan Judiarto menjelaskan, dari hasil peninjauan tim geologi di lapangan, lokasi sumur bor berada di kawasan satuan endapan alluvial.

"Satuan alluvial ini bisa terdapatnya gas metana pada sisa tumbuhan di dalam bumi dengan cara proses geologi," kata Ervan kepada Tribun, Selasa (19/11/2019).

Menurut Ervan, gas metana yang terperangkap di satuan formasi alluvial itu lah yang kemudian memicu terjadinya semburan.

Halaman
123
Penulis: Adelbertus Cahyono
Editor: Wahidin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved