Peredaran Gelap Narkotika dari Jalur Laut, Penyelundup Manfaatkan Nelayan di Mempawah

Iptu Rizal menyebutkan bahwa para pelaku peredaran gelap narkotika ini mempunyai strategi khusus untuk mengelabui petugas kepolisian

Peredaran Gelap Narkotika dari Jalur Laut, Penyelundup Manfaatkan Nelayan di Mempawah
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/YA' M NURUL ANSHORY
Kasat Resnarkoba Polres Mempawah, Iptu Rizal (kemeja putih) saat mendampingi Kajari Mempawah, Antoni Setiawan (kemeja abu-abu gelap) dalam pemusnahan barang bukti dan barang rampasan yang sudah inkrah, Selasa (23/7/2019) kemarin. 

Peredaran Gelap Narkotika dari Jalur Laut, Penyelundup Manfaatkan Nelayan di Mempawah

MEMPAWAH - Para pelaku penyelundup barang haram seperti narkotika melalui jalur laut di wilayah perairan Kabupaten Mempawah semakin mengkhawatirkan.

Terlebih lagi dalam operasinya mereka mereka mempunyai strategi cekatan dan safety.

Bahkan mereka memanfaatkan para nelayan untuk memuluskan aksinya.

Hal itu diungkapkan oleh Kepala Satuan Reserse (Sat Res) Narkoba Polres Mempawah, Iptu Rizal saat pemusnahan barang bukti dan barang rampasan yang sudah inkrah oleh Kejaksaan Negeri Mempawah, Selasa (23/7/2019) kemarin.

"Perlu saya jelaskan disini bahwa barang bukti yang dimusnahkan kali ini tidak hanya berasal dari Polres Mempawah saja, tetapi juga berasal dari Kabupaten Mempawah, dan Kabupaten Kubu Raya yang ditangani oleh Kejaksaan Mempawah," ujarnya.

Baca: Konsumsi Narkoba Sejak 20 Tahun, Ternyata Artis ini Kenalkan Narkotika Pada Nunung

Baca: Kejari Mempawah Gelar Pemusnahan Barang Bukti dan Barang Rampasan, Ada Senjata Api Sampai Narkotika

Iptu Rizal memastikan, bahwa pihaknya sudah mengambil langkah antisipasi untuk mencegah dan menangkal barang haram tersebut masuk ke wilayah hukum Polres Mempawah.

"Untuk antisipasi kita terhadap peredaran narkotika di wilayah Kabupaten Mempawah kita telah melakukan pemetaan di jalur masuk barang haram tersebut," ujarnya.

Apalagi kata Iptu Rizal yang sedang trend sekarang ini barang haram sering masuk melalui jalur perairan laut.

"Kita sudah melakukan deteksi wilayah rawan, apalagi kemarin sudah ada beberapa yang kita tangkap, baik itu dari BNN maupun Polda Kalbar," katanya.

Halaman
123
Penulis: Ya'M Nurul Anshory
Editor: Ishak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved