Pengamat: Caketum Golkar Mestinya Jangan Berpatron Pada Kekuasaan, Harus Punya Posisi Tawar ke Rezim

Suka tidak suka, Golkar adalah kawah candradimuka yang mampu melahirkan banyak politisi yang berdiaspora di banyak parpol paska reformasi

Pengamat: Caketum Golkar Mestinya Jangan Berpatron Pada Kekuasaan, Harus Punya Posisi Tawar ke Rezim
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ ISTIMEWA
Pengamat Politik Untan, Ireng Maulana MA 

Pengamat: Caketum Golkar Mestinya Jangan Berpatron Pada Kekuasaan, Harus Punya Posisi Tawar Pada Rezim

PONTIANAK - Isu suksesi kepemimpinan di tubuh Partai Golongan Karya atau Partai Golkar mendapat sorotan dari pengamat politik, Ireng Maulana

Pria yang juga akademisi Universitas Tanjungpura Pontianak itu, menilai calon ketua umumpartai berlambang pohon beringin tersebut sebaiknya adalah sosok yang bisa punya daya tawar lebih terhadap rezim. 

Berikut petikan wawancaranya, jumat (05/07/2019): 

"Sebenarnya tidak ada yang istimewa dengan pemilihan ketum Golkar di Nasional saat ini. 

Baca: DPD Golkar Provinsi dan 14 Kabupaten Kota Kalbar Bulat Dukung Airlangga Hartanto

Baca: Sekretaris Golkar Beberkan Nama Yang Beredar dan Berpotensi Diusung Pilkada Sambas

Hambarnya suksesi karena amat sangat mempertontonkan perlunya semacam restu rezim hari ini atas figur yang akan menjadi ketum, padahal Golkar jauh lebih besar daripada itu. 

Suka tidak suka, Golkar adalah kawah candradimuka yang mampu melahirkan banyak politisi yang berdiaspora di banyak parpol paska reformasi, bahkan sebagian ketum parpol yang d bentuk paska reformasi hasil didikan Golkar

Oleh karena manuver semacam itu,  partai ini seolah olah sama seperti dengan partai papan menengah ke bawah padahal Golkar partai yang kuat dan mewarnai politik arus utama di nasional. 

Yang Golkar perlukan hari ini adalah Ketum yang memiliki posisi tawar sama kuat di hadapan rezim dan bukan terkesan berpatron pada kekuasaan yang ada.  

Baca: Golkar Kalbar Tatap Pilkada 2020, Targetkan Menang 7 Kabupaten

Baca: Politikus Muda Partai Golkar Dekati Chelsea Islan, Ini Sosoknya

Sangat di sayangkan, seperti kebanyakan perpolitikan instan, politik partai Golkar mengambil jalan pragmatis yang terlalu mau dikendalikan kehebatannya akan kebutuhan untuk dapat dalam pusaran kekuasaan sehingga hampir tidak terlihat lagi jati diri golkar sebagai partai lama yang berpengalaman. 

Halaman
12
Penulis: Ridho Panji Pradana
Editor: Ishak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved