Pengeroyokan di Sambas

Kronologi Pengeroyokan Antar Pemuda Berujung Maut di Sambas

Namun sesampainya di persimpangan Turusan, korban dan teman-temanya dicegat oleh sekelompok pemuda lalu terjadilah perkelahian.

Kronologi Pengeroyokan Antar Pemuda Berujung Maut di Sambas
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ M WAWAN GUNAWAN
Kelima tersangka pengeroyokan usai menonton band hingga korban tewas saat berada di Ruang Tahanan Polres Sambas, Senin (28/1/2019). 

Kronologi Pengeroyokan Antar Pemuda Berujung Maut di Sambas

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, SAMBAS,- Kapolres Sambas AKBP Permadi Syahids Putra melalui Kasat Reskrim AKP Prayitno mengungkapkan bahwa pada Sabtu (27/1/2019) malam lalu telah terjadi kasus pengeroyokan yang berujung maut.

Ia menjelaskan, Kejadian tersebut bermuka ketika korban pulang menonton Band di Desa Sendoyan, Kecamatan Sejangkung, bersama teman-teman korban.

Setelah menonton Band, ia dan rekan-rekannya akan pulang ke Sajingan Kecil.

Baca: BREAKING NEWS: Nonton Band Berujung Maut di Sambas, Lima Tersangka Diamankan

Baca: BREAKING NEWS - Pergoki Suami Cabuli Putrinya Berusia 13 Tahun, HM Histeris

Baca: Gempar! Warga Desa Malikian Dihebohkan Penemuan Mayat Pria di Dalam Kamar

Namun sesampainya di persimpangan Turusan, korban dan teman-temannya dicegat oleh sekelompok pemuda lalu terjadilah perkelahian.

"Memang ada dugaan dendam antara korban dan tersangka pengeroyokan ini, sehingga ada pertikaian sedikit maka terjadilah perkelahian dilokasi hiburan malam," ujarnya, Senin (28/1/2019).

"Kemudian sudah dilerai masyarakat dan petugas pengamanan, namun tersangka ternyata masih menunggu korban pulang dan setibanya di lokasi dekat steher SMK 1 Turusan Desa Perigi Limus Kecamatan Sejangkung, terjadi lagi perkelahian yang mengakibatkan korban mengalami luka yang cukup parah disekujur tubuhnya," jelasnya.

Lebih lanjut AKP Prayitno mengatakan, setelah perkelahian dan luka yang cukup parah korban sempat dilarikan oleh warga ke Puskesmas terdekat.

Selanjutnya, Korban dirujuk ke RSUD Sambas namun karena luka korban parah sehingga dirujuk lagi ke RSUD Singkawang.

"Dalam perjalanan ke RSUD Singkawang korban dinyatakan meninggal dunia, dugaan sementara korban meninggal karena ada hantaman benda tumpul diarea belakang kepala," ungkapnya.

Halaman
1234
Penulis: M Wawan Gunawan
Editor: Dhita Mutiasari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved