Juru Pelihara: Perlu Pembangunan Jalan Setapak Menuju Situs Batu Berlukis

Padahal, situs bersejarah tersebut sudah diakui secara nasional oleh Pemerintah Pusat melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Juru Pelihara: Perlu Pembangunan Jalan Setapak Menuju Situs Batu Berlukis
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ ISTIMEWA
Cagar Budaya Batu Berlukis (Rock Painting) di Desa Sedahan Jaya, Kecamatan Sukadana, Kabupaten Kayong Utara. 

Juru Pelihara: Perlu Pembangunan Jalan Setapak Menuju Situs Batu Berlukis

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, KAYONG UTARA - Balai Pelestarian Cagar Budaya Kalimantan Timur dinilai belum sepenuhnya memberikan perhatian untuk situs Batu Berlukis (Rock Painting) di Desa Sedahan Jaya, Kecamatan Sukadana, Kabupaten Kayong Utara.

Padahal, situs bersejarah tersebut sudah diakui secara nasional oleh Pemerintah Pusat melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Juru Pelihara Batu Berlukis, Asdi mengungkapkan, saat ini yang paling diperlukan ialah pembangunan jalan setapak yang memadai untuk menuju situs.

Baca: Sejumlah Situs Bersejarah di Kayong Utara Sulit Ditetapkan Jadi Cagar Budaya, Ini Kendalanya

Baca: Batu Bertulis Akan Dijadikan Corak Batik Daerah

Baca: Unik! Ternyata Kayong Utara Punya Cagar Budaya Gua Berlukis

Jalan yang ada sekarang ini masih berupa jalan tikus. Saat hujan, jalan menjadi licin dan sulit dilalui. Situs Batu Berlukis terletak di kawasan perbukitan.

"Kalau mau naik kesana kira-kira mendaki bisa sampai dua jam jalan kaki. Ada jalan yang rata, ada juga lewat jalan yang terjal. Paling cepat satu jam setengah lah," kata Asdi saat ditemui di Desa Sedahan Jaya, Kecamatan Sukadana, Jumat (18/1/2019).

Hal-hal lain menurut Asdi yang juga sangat diperlukan antara lain pembangunan toilet.

Kata Asdi, selama ini pengunjung selalu kesulitan mencari tempat saat hendak buang air. Belum ada toilet disana.

Apalagi, jarak antara permukiman penduduk dengan situs Batu Berlukis pun cukup jauh.

"Untuk yang laki-laki sih mungkin masih bisa cari tempat kalau mau buang air kecil. Kalau yang perempuan itu yang susah," ungkap Asdi.

Halaman
12
Penulis: Adelbertus Cahyono
Editor: Dhita Mutiasari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved