Pilgub Kalbar

Cerita Karolin Kunjungi Tribun Pontianak, Dari Perdebatan Dengan Suami Hingga Beasiswa Dokter Jiwa

Saya sebenarnya sejak DPR RI sampai dengan menjadi Bupati, tentu media sebagai patner untuk mensosialisikan program dan kinerja dilapangan

Cerita Karolin Kunjungi Tribun Pontianak, Dari Perdebatan Dengan Suami Hingga Beasiswa Dokter Jiwa
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ DESTRIADI YUNAS JUMASANI
Calon Gubernur Kalimantan Barat Karolin Margret Natasa (batik merah) berbincang bersama Pimpinan Perusahaan Tribun Pontianak Julia Lorains (baju putih hitam), Kordinator Liputan Iin Sholihin (kemeja putih) dan Manager Online Hasyim Ashari saat kunjungan ke Kantor Tribun Pontianak, Jalan Sui Raya Dalam, Kubu Raya, Kalimantan Barat, Senin (16/4/2018). Kunjungan Karolin ini dalam rangka mengunjungi sejumlah media massa lokal di Kalimantan Barat. TRIBUN PONTIANAK/DESTRIADI YUNAS JUMASANI 

Laporan Wartawan Tribun Pontianak, Ridho Panji Pradana

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Mengawali bercengkrama dengan jajaran Tribun Pontianak, Karolin bercerita mengenai penanganan anaknya ketika sakit.

Ia pun mengatakan terkadang bertengkar dengan suaminya mengenai dosis karena memang latar belakang sesama dokter, dan untuk anaknya ia pun menuturkan sudah membuat catatan analisis sakit anaknya ketika dibawa ke rumah sakit.

Baca: Foto-foto Kunjungan Calon Gubernur Kalbar Karolin Margret Natasa ke Tribun Pontianak

Saya sebenarnya sejak DPR RI sampai dengan menjadi Bupati, tentu media sebagai patner untuk mensosialisikan program dan kinerja dilapangan serta mendapat feedback apa yang beredar dan terjadi dimasyarakat menjadi catatan, serta acuan bagi kami dalam mengambil tindakan.

Baca: Jadi Gubernur-Wagub Kalbar, Karolin-Gidot Jamin Pontianak Lebih Tertib

"Yang jelas menghadapi pesta demokrasi, pilkada kami berharap teman media menjadi informasi terpecaya serta agar bisa bersama-sama memerangi dan menghambat peredaran hoax, menciptakan situasi tenang dan kondusif dalam masyarakat," katanya, Senin (16/04/2018).

Dan yang paling berat bagi paslon dan media, menurutnya adalah mengedukasi kepada masyarakat agar dewasa dalam pesta demokrasi serta dapat berjalan aman dan damai.

"Saya sangat terbuka dengan teman pers, kami juga berharap apa yang kami kerjakan dilapangan dapat respon positif oleh masyarakat yang satu diantara saluranya adalah media," tuturnya.

Cagub nomor urut 2 ini menuturkan, yang menjadi perhatian adalah mengenai peraturan baru kampanye, terkait pembatasan pemberitaan dengan dalih keadilan dan berimbangnya informasi karena dari paslon yang melek media seperti dirinya merasa dirugikan.

Halaman
123
Penulis: Ridho Panji Pradana
Editor: Dhita Mutiasari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help