Lokal Populer

Inovasi Produk Olahan Sagu yang Dapat Tingkatkan Perekonomian Warga Sambas

Bagaimana dengan sagu kita bisa menjadikan sagu sebagai nilai ekonomi dan menjadi suatu kegiatan yang dapat menarik wisatawan untuk berkunjung

Istimewa
Staf Ahli Bupati Sambas Bidang Kemasyarakatan dan Sumber Daya Manusia, Fatma Aghitsni, S.TP., M.Si bersama sejumlah unsur Forkompimcam membuka festival sagu di Desa Sebangun, Kecamatan Sebawi, Sabtu 3 Desember 2022 kemarin 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Kepala Desa Sebangun, Kecamatan sebawi, Kabupaten Sambas, Sarbini mengatakan Sagu dapat menjadi pembangkit nilai ekonomi masyarakat setempat dengan dijadikan beberapa olahan Sagu.

Salah satunya Desa Sebangun mulai berinovasi produk mie Sagu instan. 

"Kita tidak akan meninggalkan tradisi kita di desa yang sebagian besarnya adalah tanaman Sagu. Bagaimana dengan sagu kita bisa menjadikan sagu sebagai nilai ekonomi dan menjadi suatu kegiatan yang dapat menarik wisatawan untuk berkunjung," ujar Sarbini dalam keterangannya, Senin 5 Desember 2022.

Sarbini mengungkapkan rasa syukur dan terima kasih atas terselenggaranya Festival Sagu. Kesuksesan festival ini tidak dapat dilepaskan dari bantuan stakeholder, dan donatur.

Merasa Dibohongi Pemda, Warga Kembali Tutup Jalan Kenukut Dedai

"Kegiatan Festival Sagu yang kedua kalinya ini merupakan kegiatan kolaborasi bekerja sama dengan stakeholder dari berbagai pihak karena, tanpa kolaborasi dari berbagai pihak mungkin kegiatan ini tidak akan terlaksana," ucap Sarbini. 

Festival Sagu di Sebawi, kata Sarbini, dikonsep sedemikian rupa dengan memanfaatkan seluruh komponen batang sagu, satu diantaranya adalah kulit sagu yang dijadikan karpet. 

"Kegiatan ini dikonsep seperti suasana tahun 90-an, karena hampir di setiap sudut dan perlengkapan ada saja yang terbuat dari sagu. Baik itu kulit sagu, seperti karpet yang ada di depan kita saat ini, jika biasanya ada karpet merah atau biru, di Festival Sagu terdapat karpet yang terbuat dari kulit sagu," katanya. 

Dia menuturkan sebanyak sembilan lomba dalam Festival Sagu 2022 juga berkaitan dengan kreasi sagu.

Adapun 9 lomba tersebut yaitu lomba melempeng sagu, lomba menggulingkan sagu, lomba tari kreasi, lomba kuliner tepung sagu, lomba kuliner umbut sagu.

"Kemudian lomba becacak di batang sagu, lomba sampan pelepah sagu, lomba buat atap daun sagu, dan lomba bekesah," imbuhnya. 

Dia mengatakan, sagu dapat menjadi pembangkit nilai ekonomi masyarakat setempat dengan dijadikan beberapa olahan sagu.

Salah satunya yang sudah menjadi OVOP Desa Sebangun ialah mie sagu instan. 

"Kita tidak akan meninggalkan tradisi kita di desa yang sebagian besarnya adalah tanaman sagu. Bagaimana dengan sagu kita bisa menjadikan sagu sebagai nilai ekonomi dan menjadi suatu kegiatan yang dapat menarik wisatawan untuk berkunjung," harapnya.

Dukungan Perekaman Video Hybrid Log Gamma pada Kamera Mirrorless Fujifilm X-T3

Kreasi Berbeda

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved