Lokal Populer

Banjir Melanda Enam Dusun di Sambas, di Kapuas Hulu Banjir Rendam Ratusan Rumah

Enam hari sudah kami dilanda banjir dan masyarakat tidak bisa beraktivitas seperti biasa, saat ini masyarakat hanya bisa bertahan di rumah masing-masi

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/Istimewa/Eva
Sejumlah rumah warga banjir di Dusun Semanas Desa Tempapan Hulu, Kecamatan Galing, Kabupaten Sambas, Sabtu 12 November 2022. Ist/Eva 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Sebanyak enam dusun di Desa Tempapan Hulu, Kecamatan Galing, Kabupaten Sambas terendam banjir akibat curah hujan tinggi, Minggu 13 November 2022.

Banjir di enam dusun tersebut bahkan membuat aktivitas masyarakat setempat lumpuh. Seperti aktivitas sekolah yang diliburkan, banjir membuat warga setempat bertahan di rumah masing-masing.

Warga Dusun Semanas, Desa Tempapan Hulu, Eva, mengatakan semenjak hujan hampir sepekan beberapa dusun dilanda banjir di Desa Tempapan Hulu. Bahkan banjir mengakibatkan aktivitas masyarakat lumpuh.

"Enam hari sudah kami dilanda banjir dan masyarakat tidak bisa beraktivitas seperti biasa, saat ini masyarakat hanya bisa bertahan di rumah masing-masing," katanya melalui pesan instan, Minggu 13 November 2022.

Wabup Sambas Fahrur Rofi Hadiri Sosialisasi Program Balai Rehabilitasi Yayasan Geratak

Eva mengungkapkan, ketinggian banjir mencapai lutut orang dewasa. Enam dusun, kata Eva lumpuh total akibat banjir di Desa Tempapan Hulu yang disebabkan curah hujan yang tinggi.

"Kedalaman air saat ini mencapai lutut orang dewasa dan kalau untuk Desa Tempapan hulu, di Dusun Semanas, Matang Padu, Daup, Pergi Uwi, Dadau dan sekitarnya," ujarnya.

Dikatakan Eva, saat ini masih belum ada bantuan dari pihak pemerintah daerah ataupun memantau langsung ke lokasi yang terendam banjir.

"Saat ini masih belum ada dari pihak pemerintah maupun pihak terkait yang terjun langsung dan memantau ke lokasi banjir," ungkapnya.

Sampai dengan saat ini, imbuh Eva belum ada tanda-tanda banjir mengalami surut.

"Tidak ada tanda air surut, masih belum nampak, apalagi hujan masih terjadi, kemungkinan besar debit air akan bertambah," sambungnya.

Eva berharap pemerintah daerah Kabupaten Sambas maupun pihak yang menanggulangi dampak banjir tersebut bisa memantau langsung ke lokasi banjir.

"Kami berharap pemerintah daerah Kabupaten Sambas dan yang menanggulangi ini dapat terjun langsung memantau lokasi, karena sampai saat ini daerah kami masih terendam banjir," harapnya.

Ribuan Rumah Warga Terdampak Banjir

Kondisi debet air sungai Kapuas di wilayah Putussibau Kabupaten Kapuas Hulu terlihat besar, akibat curah hujan yang masih terjadi di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu, Minggu 13 November 202.
Kondisi debet air sungai Kapuas di wilayah Putussibau Kabupaten Kapuas Hulu terlihat besar, akibat curah hujan yang masih terjadi di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu, Minggu 13 November 202. (TRIBUNPONTIANAK/ISTIMEWA/Dok. Warga)

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kapuas Hulu, Gunawan, bahwa debit air sungai Kapuas di wilayah Kapuas Hulu masih tinggi atau besok, dikarenakan kondisi curah hujan masih terus terjadi.

"Debit air di sungai besar, sehingga masih merendam sejumlah ruas jalan dan pemukiman warga di sejumlah wilayah Kabupaten Kapuas Hulu," ujarnya kepada Tribun Pontianak, Minggu 13 November 2022.

Kapuas Hulu Terendam Banjir, BMKG Kalbar : Potensi Hujan Masih Akan Terjadi Selama 5 Hari ke Depan

Berdasarkan data sementara yang disampaikan hasil laporan di lapangan oleh BPBD Kapuas Hulu, jumlah kecamatan yang terdampak banjir di wilayah Kapuas Hulu ada sebanyak 9 kecamatan seperti, Kecamatan Badau, Selimbau, Suhaid, Jongkong, Semitau, Silat Hilir, Batang Lupar, Bunut Hilir, dan Embaloh Hilir.

Sedangkan rumah warga Kapuas Hulu yang terdampak banjir ada sebanyak 3.230 unit, dan 144 unit bangunan fasilitas umum yang terdampak banjir, terakhir ada sebanyak 25.224 jiwa warga juga terdampak banjir.

"Kami terus monitoring kondisi banjir di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu, dan mengingatkan kepada orang tua agar selalu mengawasi anak-anak saat mandi di kondisi banjir seperti saat ini," ucapnya.

Gunawan juga mengimbau kepada masyarakat Kapuas Hulu, agar tetap waspada banjir susulan karena memang curah hujan masih saja terjadi di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved