Intensitas Hujan Tinggi,  BPBD Kapuas Hulu Belum Ada Laporan Terjadinya Banjir

Namun kata Gunawan, pihaknya sudah melakukan langkah-langkah awal seperti pada saat pra bencana.

Penulis: Sahirul Hakim | Editor: Hamdan Darsani
NET
Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kapuas Hulu, Gunawan menyatakan, hingga saat ini dengan cuaca di Kapuas Hulu terus terjadi hujan, belum ada laporan terjadi banjir di wilayah Kapuas Hulu. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, KAPUAS HULU - Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kapuas Hulu, Gunawan menyatakan, hingga saat ini dengan cuaca di Kapuas Hulu terus terjadi hujan, belum ada laporan terjadi banjir di wilayah Kapuas Hulu.

"Hujan terus terjadi di Kapuas Hulu, namun kondisi masih normal, debet air sungai Kapuas memang meninggi tapi belum kuat, begitu juga dengan anak sungai lainnya," ujarnya kepada Tribun Pontianak, Senin 25 Juli 2022.

Namun kata Gunawan, pihaknya sudah melakukan langkah-langkah awal seperti pada saat pra bencana.

"Kita juga sudah menetapkan SK siaga banjir dan tanah longsor (Bantingsor) di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu," ucapnya.

Wahyudi Hidayat Minta Penjemputan Jemaah Haji Kapuas Hulu dengan Sebaik Mungkin 

Terkait surat peringatan dini dari BMKG, jelas Gunawan, pihaknya juga sudah sampaikan surat tersebut kepada camat se kabupaten Kapuas Hulu, baik melalui surat maupun telegram.

"Lalu kita juga menyurati kepada camat untuk menyampaikan data tempat untuk dijadikan evakuasi, atau pengungsian jika terjadi bencana nantinya," ucapnya.

Selain itu BPBD Kabupaten Kapuas Hulu sudah membentuk tim reaksi cepat (TRC) tingkat kabupaten yang beranggota semua pemangku kepentingan mulai dari unsur OPD tehnik, TNI, Polri, maupun sukarelawan lainnya.

"Dimana tim ini nantinya akan di SK oleh Bupati, kita juga sudah melakukan sosialisasi disetiap kesempatan pertemuan baik di tingkat kecamatan maupun desa terkait kebencanaan yang sering terjadi dikapuas hulu terutama Bantingsor," ujarnya.

Diharapkan, tim TRC yang akan di SK Bupati ini nantinya akan ditindaklanjuti oleh pihak kecamatan dan desa untuk pembentukannya. "Lalu pada saat kejadian atau tanggap darurat, tentu kita juga harus menyiapkan regulasi yang ada untuk kemudahan akses bagi kawan-kawan yang masuk ke dalam tim TRC tersebut, untuk kemudahan bergerak serta akan membentuk posko Bantingsor pada saat tanggap darurat tersebut," ucapnya.

Tambahnya, pada saat pasca kejadian tentu tim TRC ini juga nantinya yang akan bersinergi dengan semua pemangku kepentingan, baik masyarakat, swasta maupun LSM. "Pada saat tanggap darurat bencana maupun pasca bencana ini lah yang akan kita lakukan nantinya," ungkapnya.  (*)

Cek Berita dan Artikel Mudah Diakses di Google News

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved