Ramadhan 2021

Khutbah Idul Fitri 2021 tentang Idul Fitri dalam Kondisi Pandemi Covid-19

Bagi Khatib yang akan berkhutbah, berikut ini satu diantara contoh naskah khutbah Idul Fitri 1442 H/2021.

Editor: Jimmi Abraham
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID / NICKO ARDINATA
Ilustrasi jemaah mendengarkan Khutbah saat Idul Fitri. 

Ketika kita kaitkan wabah Covid-19 dengan Idul Fitri, maka akan terungka setiap manusia harus kembali kefitrahan yang sesunguhnya.

Momentum Idul Fitri di masa pandemik virus Corona sebagai alarm pengingat bagi umat Islam untuk kembali ke fitrahnya sebagai seorang hamba dan khalifah di bumi ini.

Menurut pandangan Islam setiap manusia yang lahir di muka bumi ini dalam keadaan fitrah yakni asal kejadian yang suci dan murni, sebagamana bunyi hadis berikut:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّهُ كَانَ يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْ مَوْلُودٍ إِلَّا يُولَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ وَيُنَصِّرَانِهِ وَيُمَجِّسَانِهِ كَمَا تُنْتَجُ الْبَهِيمَةُ بَهِيمَةً جَمْعَاءَ

"Dari Abu Hurairah ra, dia berkata; "Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam telah bersabda:"Seorang bayi tidak dilahirkan (ke dunia ini) melainkan ia berada dalam kesucian (fitrah). Kemudian kedua orang tuanyalah yang akan membuatnya menjadi Yahudi, Nasrani, ataupun Majusi -sebagaimana hewan yang dilahirkan dalam keadaan selamat tanpa cacat."

Covid-19 ini telah mengingatkan, menyentak dan melimbungkan pikiran dan kesadaran umat manusia.

Bertambahnya orang miskin baru karena pemutusan hubungan kerja (PHK), kebangkrutan bisnis yang sedang dijalani, tiba-tiba membengkak jumlahnya.

Aktivitas berubah, menjadi serba virtual, baik itu bekerja, meeting, perkuliahan, sekolah, berdakwah dan banyak aktivitas publik lainnya.

Mengubah budaya dan kebiasaan yang sudah terbangun lama dalam kebudayaan manusia di dunia.

Situasi dan kondisi memprihatinkan ini, menjadi bahan perenungan mendalam (tafúkur) baik sebagai umat Islam dan sebagai warga negara.

Pandemik ini harus menjadi momentum untuk peningkatan kwalitas sebagai hamba Tuhan.

Allah SWT, memberikan anugerah Islam sebagai petunjuk bagi umat manusia dalam menjemput keselamatan baik di dunia dan akhirat.

Apabila muaranya adalah takwa dari pelaksanaan ibadah puasa Ramadhan, maka hari raya Idul Fitri dan hari-hari berikutnya idealnya bersenyawa sebagai sikap hidup seorang Muslim, untuk melawan dampak yang ditimbulkan dari Covid-19.

Yaitu dengan cara memberantas kemiskinan melalui amal berbentuk zakat, infaq dan sedekah, melawan perilaku koruptif dan pembasmi ketidakadilan yang terjadi di negeri ini.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved