Breaking News:

Ramadan 2021

Ramadan dan Bangun Jaring Pengaman Sosial Mandiri Atasi Krisis Pandemi

Berbagai kebijakan dan program tersebut tidak lah cukup. Mengandalkan pemerintah sebagai lokomotif tunggal penggerak dalam upaya mitigasi bencana pand

TRIBUNPONTIANAK/ISTIMEWA
Arief Adi Purwoko, S.Fil., M.Sc. Dosen Bidang Keahlian Ketahanan Nasional IAIN Pontianak. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Ramadan telah memasuki fase 10 (sepuluh) hari terakhir menjelang Syawal tahun 1442 H. Masih dalam suasana yang sama dengan tahun lalu.

Kehadiran pandemi Covid-19 telah memberikan ruang ketakutan bagi sebagian besar umat manusia di dunia. Berbagai upaya telah dilakukan, terutama oleh pemerintah dengan harapan bangsa ini dapat keluar dari zona krisis sebagai dampak yang melekati.

Dari kebijakan yang paling ketat berupa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), hingga yang paling longgar seperti Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang lebih bersifat lokal atau mikro tergantung kondisi di masing-masing wilayah. Kebijakan diambil sebagai upaya melokalisasi gerak penularan sehingga rantai pandemi diharapkan dapat terputus.

Tidak kurang dari 7 (tujuh) program yang dapat digolongkan sebagai bentuk Jaring Pengaman Sosial (JPS), sebut saja seperti Program Keluarga Harapan (PKH), Padat Karya Tunai (PKT), Kartu Sembako, Kartu Prakerja, Subsidi Listrik, Bantuan Tunai Langsung (BLT), dan Bantuan Sosial (Bansos) digulirkan dengan harapan terpenggalnya ekses negatif sistemik pandemi yang menggerogoti organ hidup negara.

Berbagai kebijakan dan program tersebut tidak lah cukup. Mengandalkan pemerintah sebagai lokomotif tunggal penggerak dalam upaya mitigasi bencana pandemi sama halnya dengan mempertaruhkan masa depan bangsa kepada keterbatasan modal yang dimiliki oleh negara.

Artinya, anggaran belanja negara yang telah diperhitungkan pada dasarnya tidak akan pernah melibatkan variabel-variabel konteks kedaruratan dalam jangka waktu panjang dan kontinyu.

Oleh karena itu, dalam hal ini seharusnya kalkulasi modal penyangga kedaruratan melibatkan kesatuan energi yang dimiliki oleh pemerintah dalam arti penyelenggara negara, sekaligus potensi kemandirian masyarakat secara utuh.

Berkaca kepada pendapat tersebut, Bulan Suci Ramadan telah membisikkan potensi ajaib dalam pembacaan ketahanan wilayah, bahkan ketahanan nasional, terutama dalam pembacaan daya hidup mengatasi krisis akibat pandemi.

Kata kunci yang tepat untuk mengantar pembahasan ini adalah “kesalehan sosial” yang memuncak di bulan penuh berkah ini. Pasalnya, keutamaan ibadah di Bulan Ramadhan tidak hanya mencakup ibadah individual di ruang privat, seperti halnya sholat baik yang wajib maupun sunnah, atau puasa sebagai indikator ketakwaan insani.

Baca juga: Santuni Anak Yatim dan Warga Kurang Mampu, YBM PLN Ketapang Bagikan Bingkisan Ramadan

Lebih luas, ibadah tersebut juga menempatkan pengekangan terhadap hawa nafsu, keberdayaan diri untuk dapat memberikan manfaat kepada subjek-subjek lain di lingkungan sekitar.

Halaman
123
Penulis: M Wawan Gunawan
Editor: Rivaldi Ade Musliadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved