Breaking News:

Pelatihan Guru Kebhinekaan: Latih Keragaman Sejak dalam Pikiran 'Ajak Anak Bermain Kertas Sobek'

Contoh lain praktik pendidikan keragaman adalah memahami bermacam-macam imajinasi anak, dengan cara guru mengajak anak bermain kertas sobek.

Editor: Marlen Sitinjak
ISTIMEWA/SEKOLAH CERLANG
Para peserta pelatihan online Guru Kebinekaan “Keberagaman untuk Masa Depan Anak” pada, Jumat 19 Maret 2021. Pelatihan diselenggarakan Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Sekolah Alam Terpadu Cerlang Pontianak dan Yayasan Suar Asa Khatulistiwa, didukung oleh Yayasan Cahaya Guru. 

Citizen Reporter: Dian Lestari, Ketua PKBM Sekolah Alam Terpadu Cerlang Pontianak, Jalan Johar No. 82

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Keragaman yang ada dalam diri dan lingkungan sekitar, perlu dipahami oleh anak agar dia nantinya menjadi pribadi yang mampu mengenali diri sendiri dan terampil berkolaborasi dengan orang-orang di sekitarnya.

Guru bersama dengan orangtua dan masyarakat perlu melatih anak memahami keragaman mulai dalam pikiran.

Pernyataan itu disampaikan Ketua Dewan Pengurus Yayasan Cahaya Guru, Henny Supolo, saat berdiskusi dengan para peserta pelatihan online Guru Kebinekaan bertema “Keragaman untuk Masa Depan Anak” pada Jumat 19 Maret 2021.

“Dalam azas Taman Siswa yang ditanamkan oleh Ki Hajar Dewantara, ada alam keluarga, alam keguruan, dan alam pergerakan yang seharusnya menjalankan peran mendidik anak-anak agar selamat dan bahagia. Yakni anak-anak yang memiliki kemampuan berkomunikasi, bekerjasama, berpikir kritis, kreatif dan mengenali dirinya sendiri,” katanya.

Henny mengajak 75 peserta pelatihan yang berasal dari Kalimantan Barat, Jawa Barat dan Jawa Tengah, Sulawesi Selatan, Kupang, hingga Papua berdiskusi tentang pendidikan keragaman.

Dia berbagi ide tentang praktik pendidikan keragaman kepada para murid. Misalnya mengajak anak menulis tentang “Aku Bisa dan Aku Tahu Temanku Sedih, Senang, Marah Jika...”.

Baca juga: Anak-anak Cerlang Sampaikan Pesan Indahnya Keberagaman dan Rawat Toleransi

MAIN BERSAMA - Para siswa Taman Kanak-kanak & Playgroup Cerlang Pontianak bermain bersama, Kamis (22/12/2016).
MAIN BERSAMA - Para siswa Taman Kanak-kanak & Playgroup Cerlang Pontianak bermain bersama, Kamis 22 Desember 2016 silam. (DIAN LESTARI)

Tulisan “Aku Bisa” bertujuan membangun rasa percaya diri anak. Sedangkan tulisan “Aku Tahu Temanku Sedih, Senang, Marah Jika...” bertujuan agar anak memahami teman dan bisa mengutarakan perasaannya.

“Tidak gampang loh mengkomunikasikan perasaan. Saya mengajak bapak-bapak menulis surat untuk anaknya dan bacakan surat. Ada bapak yang bilang baru membaca kalimat kedua lalu menangis, karena sebelumnya tidak pernah menyatakan cinta kepada anaknya,” kata Henny kepada para peserta pelatihan yang diselenggarakan Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Sekolah Alam Terpadu Cerlang Pontianak dan Yayasan Suar Asa Khatulistiwa, didukung oleh Yayasan Cahaya Guru.

Menurut Henny, apabila anak tidak terlatih mengutarakan perasaannya melalui komunikasi, bisa jadi anak mengungkapkan perasaannya dengan cara memukul atau menyakiti teman-temannya.

Contoh lain praktik pendidikan keragaman adalah memahami bermacam-macam imajinasi anak, dengan cara guru mengajak anak bermain kertas sobek.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved