Breaking News:

Diskes Kota Pontianak Gelar Simulasi Pelaksanaan Vaksin, Berikut Alur Vaksinasinya

Kepala Dinas Kesehatan Kota Pontianak, Sidig Handanu menjelaskan, ada 36 fasilitas kesehatan (faskes) yang bekerjasama untuk penyuntikan vaksin Covid-

Penulis: Muhammad Rokib | Editor: Hamdan Darsani
TRIBUNPONTIANAK/Rokib
Meja ketiga, Vaksinasi secara intra muskular sesuai prinsip penyuntikan dan sekaligus memasukkan na dan nomor batch vaksin yang diberikan kepada sasaran pasa aplikasi Pcare. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Dinas Kesehatan Kota Pontianak menggelar simulasi pelaksanaan Vaksin Sinovac di Pontianak, di Puskesmas Kampung Bali, Jalan Jenderal Urip, Kecamatan Pontianak Kota, Kota Pontianak, Kalimantan Barat, Jumat 8 Januari 2021.

Pada simulasi tersebut, Kepala Dinas Kesehatan Kota Pontianak, Sidig Handanu menjelaskan, ada 36 fasilitas kesehatan (faskes) yang bekerjasama untuk penyuntikan vaksin Covid-19 nantinya. 

Handanu juga mengatakan, bahwa pihaknya sudah memberikan pelatihan di kelas kepada para petugas tenaga kesehatan (nakes). 

Untuk itu, disampaikannya, simulasi ini dilaksanakan untuk menjadi bagian dari latihan di lapangan yang sesuai dengan situasi nyata. 

"Tujuannya agar saat mulai dilaksanakannya vaksinasi, alur, langkah dan ruangannya sudah diketahui oleh masing-masing nakes. Mudah-mudahan latihan ini sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP) yang berlaku," kata Sidig Handanu.

Untuk pelaksanaan vaksinasi, Handanu mengatakan nantinya akan menyesuaikan dengan Standard Operating Procedure (SOP) yang telah ditetapkan oleh Pemerintah Pusat. 

Baca juga: Kalbar Kembali Menerima Sebanyak 8.360 Vial Vaksin Sinovac, Akan Tiba Siang Ini

Sebagaimana, Handanu menjelaskan terkait proses alur vaksinasi. Alur pertama, peserta atau calon penerima vaksin menunjukkan elektronik tiket sebagai undangan yang telah diberikan pemerintah untuk masyarakat datang ke faskes pada hari dan jam yang telah ditentukan. 

"Peserta menuju ke meja pertama untuk verifikasi pendaftaran. Dengan melihat elektronik tiket tersebut maka akan dipastikan oleh petugas apakah yang bersangkutan bisa masuk atau tidak," ungkap Handanu.

Lebih lanjut dijelaskannya, jika yang bersangkutan dinyatakan bisa mengikuti proses selanjutnya, maka akan dimasukkan ke dalam aplikasi PCare. 

Kemudian, setelah diverifikasi sudah sesuai, selanjutnya menuju ke meja kedua. 

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved