Setelah Cap Muhyiddin Yassin Pengkhianat, Mahathir Mohamad Tuding Anwar Ibrahim Biang Kerok

Mahathir melanjutkan untuk menjelaskan bagaimana rencananya untuk diangkat kembali sebagai perdana menteri di tengah krisis itu digagalkan oleh Anwar.

AFP/MOHD RASFAN
Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Mantan Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohamad menyalahkan Perdana Menteri terpilih, Muhyiddin Yassin karena membuat krisis politik.

Mahathir Mohamad juga mengatakan ia sedih karena dirinya tidak dapat mengamankan angka-angka yang diperlukan, di tengah krisis untuk diangkat kembali sebagai perdana menteri

Hal ini dikarenakan PKR, DAP dan 92 anggota parlemen Amanah mendukung Anwar Ibrahim.

Dikutip dari Malaysia Kini, Mahathir mengatakan Pakatan Harapan tidak dalam krisis dan menuduh Muhyiddin menggunakan Anwar sebagai alasan untuk membuatnya.

Muhyiddin Yassin Dicap Pengkhianat oleh Mahathir Mohamad, Mahathir : Saya Merasa Dikhianati

PROFIL Muhyiddin Yassin - Perdana Menteri Malaysia Kejutan yang Miliki Darah Bugis dan Jawa

Satu sekretaris politiknya, kata Mahathir, mengatakan kepadanya bahwa Anwar akan menuntut posisi Wakil Perdana Menteri Malaysia, selama dewan presiden Harapan pada 21 Februari lalu.

Hal ini tampaknya membuat Mahathir dan para pemimpin partai sangat marah, akan tetapi skenario tersebut tidak pernah terwujud.

"Sebaliknya, itu tidak terjadi karena semua pemimpin Harapan mendukung saya. Dia (Muhyiddin) membutuhkan alasan untuk menciptakan krisis."

"Ketika dia mengeluarkan (Bersatu) dari Harapan, ada saat krisis dimulai," kata Mahathir.

Mahathir melanjutkan untuk menjelaskan bagaimana rencananya untuk diangkat kembali sebagai perdana menteri di tengah krisis itu digagalkan oleh Anwar.

Menurut Mahathir, Anwar telah mendapatkan dukungan 92 anggota parlemen Harapan untuk menjadi perdana menteri ketika mereka diwawancarai oleh Yang di-Pertuan Agong, Rabu lalu.

Mahathir Mohamad menyerukan negara-negara muslim di dunia untuk bersatu. Pernyataan ini dikeluarkan untuk merespon langkah AS membunuh Qasem Soleimani
Mahathir Mohamad menyerukan negara-negara muslim di dunia untuk bersatu. Pernyataan ini dikeluarkan untuk merespon langkah AS membunuh Qasem Soleimani (EPA)

Pada saat itu, Mahathir mengusulkan agar ia menjadi perdana menteri pemerintah persatuan.

Halaman
123
Editor: Rizky Prabowo Rahino
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved