Pelabuhan Kijing Beroperasi Potensi Pemasukan Kalbar Hingga Rp 500 Miliar

Kebaradaan Pelabuhan Kijing diyakini oleh Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji akan memberikan dampak pertumbuhan ekonomi

Pelabuhan Kijing Beroperasi Potensi Pemasukan Kalbar Hingga Rp 500 Miliar
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/SYAHRONI
Penjelasan Gubernur Kalbar, Sutarmidji saat ditemui GM Pelindo II Pontianak, awak media terkait Pelabuhan Kijing. 

Pelabuhan Kijing Beroperasi Potensi Pemasukan Kalbar Hingga Rp 500 Miliar

PONTIANAK - Kebaradaan Pelabuhan Kijing diyakini oleh Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji akan memberikan dampak pertumbuhan ekonomi begitu besar bagi Kalbar dan Mempawah khususnya.

Ia memperkirakan akan ada pemasukan sekitar Rp500 miliar pertahun untuk Kalimantan Barat maupun untuk Kabupaten Mempawah yang akan menerima Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan BPHTB.

Selain itu, perekonomian daerah sekitar akan maju. Hal itu seiring dengan pengembangan infrastruktur yang ada di kawasan pelabuhan Kijing.

Potensi pendapatan yang mencapai Rp500 m pertahun dijelaskan Midji dari pajak ekspor CPO, Bauksit dan komiditi lainnya yang ada di Kalbar. Apalagi Kalbar merupakan daerah penghasil CPO terbesar kedua di Indonesia.

Baca: Gelar Konferensi Pers Perkembangan Pembangunan Pelabuhan Kijing, Ini Yang Disampaikan PT Pelindo II

Baca: Suharjo Lie: Jalan 6 Kilometer Dipersiapkan Untuk Topang Aktivitas Keluar Masuk di Terminal Kijing

Baca: Wali Kota Sutarmidji Apresiasi Super Ball Tribunpontianak

Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji menegaskan keberadaan Pelabuhan Kijing sangat penting bagi percepatan pertumbuhan ekonomi Kalbar.

Kemudian dipastikan dengan beroperasi pelabuhan ini akan meningkatkan pendapatan Kalbar untuk belanja pembangunan.

Ia menjelaskan impian Kalbar memiliki pelabuhan ini sebetulnya sudah 20 tahun lalu, pada saat itu di Kalbar investasi besar-besaran perkebunan kelapa sawit.

Tapi beberapa kali perencanaan selalu gagal dan tidak terealisasi. Oleh karena itu, ia mengharapkan pelabuhan saat ini egera rampung.

Dengan tidak adanya pelabuhan sebagai pintu ekspor, Kalbar kehilangan banyak potensi pendapatan pasalnya pajak bagi hasil ekspor tidak masuk.

Halaman
12
Penulis: Syahroni
Editor: Madrosid
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved