Citizen Reporter

Titik Panas Masih Terdeteksi di Indonesia, Malaysia dan Beberapa Negara ASEAN

Informasi sistem tersebut berupa peta prakiraan tingkat kemudahan terjadinya kebakaran berdasarkan unsur cuaca di wilayah Asia Tenggara.

Titik Panas Masih Terdeteksi di Indonesia, Malaysia dan Beberapa Negara ASEAN
Kolase
Peringatan Dini BMKG 

Citizen Reporter
Bagian Hubungan Masyarakat, Biro Hukum dan Organisasi BMKG

PONTIANAK- Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) meminta masyarakat utk tetap terus mewaspadai sebaran titik panas guna mencegah terjadinya kebakaran hutan dan lahan (Karhutla).

Berdasarkan hasil pemantauan selama seminggu terakhir (2–9 Agustus 2019) sedikitnya BMKG mengidentifikasi terdapat 7.540 titik panas di seluruh wilayah Asia Tenggara dan Papua Nugini.

Deputi Bidang Meteorologi BMKG, Prabowo di Jakarta, Jumat (9/8) mengungkapkan, informasi titik panas tersebut diperoleh dari hasil analisis BMKG berdasarkan citra Satelit Terra Aqua MODIS (NOAA) dan Satelit Himawari-8 (JMA).

Peningkatan jumlah titik panas ini, menurutnya diakibatkan kondisi atmosfer dan cuaca yang relatif kering sehingga mengakibatkan tanaman menjadi mudah terbakar.

Baca: Pasca Berita Kencan Momo & Jihyo, TWICE Puncaki Girl Grup Populer Geser BLACKPINK hingga Red Velvet

Baca: Peduli Bencana Kabut Asap, Komunitas Bantu Pendidikan Kita dan Gojek Pontianak Bagikan Masker Gratis

Kondisi cuaca tersebut perlu diperhatikan, agar tidak memperparah kalau terjadi kebakaran.

Berdasarkan hasil monitoring BMKG, menunjukkan adanya indikasi trend peningkatan jumlah titik panas di berbagai wilayah ASEAN.

Terpantau mulai tanggal 3 Agustus 2019 sebanyak 1.025 titik meningkat menjadi 1.139 titik pada tanggal 4 Agustus 2019.

Jumlah titik panas masih mengalami peningkatan hingga tanggal 7 Agustus 2019 sebanyak 1.585 titik. Penurunan titik panas terjadi pada tanggal 8 Agustus 2019 sebanyak 1.178 titik.

Sementara, peningkatan jumlah titik panas kembali terjadi pada tanggal 9 Agustus 2019 sebanyak 2.002 titik. Konsentrasi dari titik panas tersebut diantaranya berada di wilayah Indonesia (Riau, Kalimantan Tengah, dan Kalimantan Barat), juga terdeteksi di Malaysia (Serawak), Thailand, Kamboja, Vietnam, Myanmar, Filipina, Singapura, Timor Leste, dan Papua Nugini.

Halaman
12
Penulis: Maudy Asri Gita Utami
Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved