Upaya Tekan Kenaikan Harga dan Inflasi, TPID Kota Pontianak Gelar Rapat Koordonasi

Kegiata yang bertema high level meeting Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kota Pontianak ini, berlangsung di Aula Bappeda Kota

Upaya Tekan Kenaikan Harga dan Inflasi, TPID Kota Pontianak Gelar Rapat Koordonasi
TRIBUNPONTIANAK/Syahroni
Suasana rapat TPID Pontianak. 

Laporan Wartawan Tribun Pontianak, Syahroni

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, TRIBUN - Tim Penanggulangan Inflasi Daerah (TPID) Kota Pontianak yang terdiri dari berbagai stakeholder terkait seperti Pemerintah Kota Pontianak, Bank Indonesia, BPS, Bulog, Kepolisian dan lainnya menggelar rapat koordinasi mengantisipasi terjadinya kenaikan harga terus menerus atau inflasi saat Ramadan hingga menjelang lebaran.

Kegiata yang bertema high level meeting Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kota Pontianak ini, berlangsung di Aula Abdul Muis Muin, Kantor Bappeda Kota Pontianak, Selasa (7/5/2019).

Beberapa komoditi yang menjadi penyumbang inflasi saat Ramadan dan diantisipasi adalah, daging ayam, telur ayam, gula, beras, minyak goreng dan daging. Sementara yang lainnya juga mempengaruhi tapi tidak dominan.

Wakil Wali Kota Pontianak, Bahasan memimpin langsung pertemuan membahas stategi menanggulangi inflasi yang terjadi. Pontianak sebagai ibu kota provinsi ia yakini bahwa perputaran ekonomi Kalbar besar di Kota Pontianak ini.

"Raker TPID ini sudah menjadi rutinitas setiap tahunnya. Ini semata-mata untuk mengendalikan inflasi. Inflasi harus kita kontrol agar tidak terjadi inflasi yang berlebihan di Kota Pontianak," ucap Bahasan saat diwawancarai, Selasa (7/5/2019).

Bahasan menegaskan TPID akan bekerja keras memantau bagaimana harga bahan pokok yang ada tidak akan naik.

"Pemerintah Kota Pontianak akan berusaha mengelola inflasi ini. Sebab inflasi ini akan berperanguh nanti pada daya beli masyarakat kita," tambahnya.

Baca: Satlantas Polresta Pontianak Bakal Razia Balap Liar

Baca: IKIP PGRI PontianakTerus Kembangkan Sayap, Kali Ini Kerjasama dengan Dua Universitas Luar Negeri

Saat rapat koordinasi, satu persatu yang hadir baik dari Pertamina, Garuda, Kepolisian, BPS, Bank Indonesia dan Bulog ditanyai satu persatu mengenai langkah yang diambil dalam mengendalikan inflasi di Pontianak.

Sementara ada usulan dari Bank Indonesia terkait pembentukan toko atau warung milik Pemkot Pontianak sehingga mampu melakukan intervensi harga di pasaran disambutnya baik.

Bahasan menegaskan persoalan yang disampaikan Bank Indonesia membuat toko atau warung seperti DKI Jakarta sehingga bisa mengintervensi pasar secara langsung adalah hal yang harus disambut baik.

Halaman
123
Penulis: Syahroni
Editor: Didit Widodo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved