Mahfud MD Heran Dianggap Bukan Kader NU, Ungkap Kontribusi Selamatkan Pesantren

Mahfud MD Heran Dianggap Bukan Kader NU, Ikhlas Batal Jadi Cawapres Jokowi ....................................

Mahfud MD Heran Dianggap Bukan Kader NU, Ungkap Kontribusi Selamatkan Pesantren
YOUTUBE ILC
Mahfud MD 

Laporan Wartawan Tribun Pontianak, Nasaruddin

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Pakar Hukum, Mahfud MD menegaskan dirinya ikhlas saat dibatalkan menjadi Cawapres Jokowi.  

Menurutnya, hal itu adalah hal biasa dalam perpolitikan.

“Saya clear dengan pak jokowi, tidak ada sakit hati tidak ada masalah. Baik hubungannya. Keluarga juga biasa saja, tak pernah antusias.  Paling cuma nelepon. Anak saya cuma ketawa-ketawa aja. Kami terbiasa menikmati hal seperti itu dan tak pernah menganggap sesuatu sebagai hal yang serba pasti di dalam kegiatan politik,“ ungkap Mahfud di ILC TVOne, Selasa (14/8/2018).

Mahfud hanya heran, kenapa karena dinamikan perpolitikan yang terjadi, dirinya tak dianggap sebagai kader NU.

"Saya minta maaf kepada keluarga besar NU, ribut-ribut soal kader. Katanya Pak Mahfud bukan NU. Ya aneh bagi saya, kalau saya bukan NU," katanya.

Padahal sejak kecil dirinya bersekolah di lembaga pendidikan NU. Mulai dari Ibtidaiyah hingga Pondok Pesantren.

Selain itu dirinya juga seorang rektor di perguruan tinggi di bawah naungan NU.

“Saya aktif di Wahid Institute, itu juga afiliasinya ke NU. Saya ini pengurus Ansor periodenya Nusron Wahid ini, yang tanda tangan SK nya Aqil Siroj. Saya juga sampai sekarang ini pengurus ISNU. Ketua dewan kehormatan ISNU," tegasnya.

Mahfud mengatakan, Said Aqil (Ketua umum PBNU) yang dulu sering menyebutnya sebagai kader. 

Halaman
123
Penulis: Nasaruddin
Editor: Nasaruddin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved