Upah Rp 10 Juta Berujung Tragis, Dua Pengedar Narkoba Divonis Hukuman Mati

Mata kedua bersaudara ini tampak berkaca-kaca saat Majelis Hakim memutus mereka dengan pidana mati.

Upah Rp 10 Juta Berujung Tragis, Dua Pengedar Narkoba Divonis Hukuman Mati
ISTIMEWA
Arman dan Edi Suryadi terpaku mendengar JPU Menuntut Pidana Mati terhadap mereka di ruang Cakra 8, Kamis (27/9/2018). Dua pria yang didakwa menjadi pengedar narkoba ini divonis mati. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Arman (31) dan Edy Suryadi (39),  terdakwa pengedar narkoba jaringan internasional divonis hukuman mati dalam sidang di Pengadilan Negeri Medan, Kamis (11/10/2018).

Mata kedua bersaudara ini tampak berkaca-kaca saat Majelis Hakim memutus mereka dengan pidana mati.

Padatnya pengunjung di ruang Cakra 3 Pengadilan Negeri Medan menjadi saksi hidup atas putusnya pidana mati terhadap Arman dan Edy Suryadi yang kala itu mengenakan kaos merah.

Arman tampak sesekali menutup wajahnya saat kamera wartawan berusaha mengambil gambar dirinya yang tertunduk kaku.

Baca: Buntut Tragedi Persib Vs Persija, PSSI Rilis Syarat Penghentian Laga Akibat SARA hingga Hinaan

Majelis Hakim yang dipimpin Ali Tarigan memutuskan keduanya bersalah melakukan tindak pidana peredaran narkoba.

Pertimbangan pemberatan adalah para terdakwa melawan program pemberantasan narkoba yang digagas pemerintah dan merusak generasi bangsa.

Baca: Sidang Parade Catam PK Perbatasan, Danrem: Tugas ini Tidaklah Mudah

"Tidak ada hal apapun yang menjadi pertimbangan hakim untuk mencari peringanan hukum untuk para terdakwa," cetus Hakim Ali Tarigan kepada keduanya.

"Adapun unsur-unsur Pasal Primer yakni Pasal 114 ayat (2) jo pasal 132 ayat (1) Undang-Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika telah terpenuhi, maka majelis hakim tidak perlu melihat pasar Subsider," sambung Ali Tarigan.

Menanggapi putusan tersebut, penasihat hukum Arman dan Edi, Qadirun SH, mengaku keberatan dan berencana mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi Medan.

"Maaf Majelis Hakim kami keberatan. Kami sepakat menyatakan banding," sebut Qadirun, sebelum majelis hakim menutup sidang.

Halaman
123
Editor: Jamadin
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help