Advetorial

Dialog Ekonomi Pembangunan Nasional yang Berkelanjutan Ditengah Dinamika Pemilu 2018-2019

Untuk mengimbangi perkembangan digital, Karolin mengatakan akan Pontianak Creatif Center.

Dialog Ekonomi Pembangunan Nasional yang Berkelanjutan Ditengah Dinamika Pemilu 2018-2019
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/MASKARTINI
Anggota DPR RI Komisi XI, Profesor Dr Hendrawan Supratikno, Anggota DPR RI Komisi VI, Anggota DPR RI Komisi XI, Darmadi Durianto dengan Tema Dialog Ekonomi Pembangunan Nasional yang Berkelanjutan Ditengah Dinamika Pemilu 2018-2019, Hotel Star Jalan Gajah Mada, Minggu (10/6/2018) 

Laporan Wartawati Tribun Pontianak, Maskartini

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Mengangkat Tema Dialog Ekonomi Pembangunan Nasional yang Berkelanjutan Ditengah Dinamika Pemilu 2018-2019, Michael Jeno Center menghadirkan para pakar dan pelaku ekonomi diharapan ratusan peserta di Hotel Star Jalan Gajah Mada, Minggu (10/6/2018).

Hadir Profesor Dr Hendrawan Supratikno yang merupakan Anggota DPR RI Komisi XI, Pengusaha Darmadi Durianto yang juga Anggota DPR RI yang juga punggawa Senayan dari Komisi VI dan Michael Jeno sebagai Legislator di DPR RI Komisi XI, serta Karolin Margret Natasa sebaga Bupati Landak Non-Aktif.

Dialog di hadapan ratusan pelaku usaha dari berbagi kota dan kabupaten se-Kalbar ini, ke empat politisi berasal dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan memaparkan bagaimana perkembangan ekonomi Indonesia termasuk Kalbar dewasa ini jelang pelaksanaan Pemilu 2018-2019. 

(Baca: Tabung Gas LPG 3 Kilogram Langka dan Mahal di Putussibau, Rp 30 Ribu Per Tabung )

Michael Jeno dengan materi Perspektif Pembangunan Ekonomi Kalbar menyoroti pertumbuhan ekonomi Kalbar dimana Kalbar merupakan salah satu provinsi terluas di Indonesia. Namun, sulitnya infrastruktur dasar, biaya logistik yang tinggi dan masih banyaknya daerah yang terisolasi menjadi keluhan masyarakat selama ini. 

Belakangan kata Jeno pemerintah pusat dan provinsi menggencarkan pembangunan infrastruktur jalan, listrik dan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru. Bahkan hingga ke perbatasan dan pedalaman jauh. Hal ini membuat distribusi barang mulai lancar dan memancing datangnya investasi ke Kalbar.

Program lain yang membantu kata Jeno adalah program Dana Desa, dimana Komisi XI DPR RI turut berperan di dalamnya. Program Dana Desa sendiri sudah berlangsung sejak 2015 dan memasuki tahun ke-4. Tahun ini DPR RI dan pemerintah mengucurkan Rp60 triliun dengan rata-rata perolehan desa di sekitar Rp1,3 miliar.

Pemerintah saat ini kata Jeno juga menjangkau UMKM melalui penyalurannya Kredit Usaha Mikro atau KUMI. Dimana saat ini dapat diakses melalui 3 channel yaitu melalui Bahana, Permodalan Nasional Madani (PNM) dan PT Pegadaian. 

Jeno berharap program ini bisa mem-back up ekonomi dari bawah dan benar-benar dirasakan pedagang mikro kecil. Ia juga mendorong peruntukan dana KUR tak terbatas pada sektor tertentu (sektor hilir).

Karolin Margret Natasa sendiri menyinggung pentingnya keselarasan program pembangunan ekonomi antara pemerintah pusat dan daerah. Menurut Karolin, proyek-proyek strategis nasional mulai banyak yang diarahkan ke daerah-daerah Kalbar. 

Halaman
123
Penulis: Maskartini
Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help