Kronologi Tewasnya Ketua Yayasan Amkur Sambas Suster Hedwig Usai Alami Kecelakaan

Lakalantas itu terjadi sekira pukul 08.30 WIB. Kejadian itu menyebabkan korban yang diketahui Suster Hedwig, Ketua Yayasan Amkur Sambas meninggal duni

Penulis: Imam Maksum | Editor: Faiz Iqbal Maulid
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/Imam Maksum
Jenazah Suster Hedwig, Ketua Yayasan Amkur Sambas, ketika disemayamkan di Amkur Sambas, Senin 21 November 2022. Korban meninggal dunia setelah tertabrak mobil pikap, di kawasan lampu merah Jalan Tabrani Ahmad Sambas. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, SAMBAS - Seorang suster menjadi korban meninggal dunia setelah tertabrak mobil pikap mengangkut kelapa di Jalan Tabrani Ahmad dekat kawasan Lampu Merah Tugu Tabrani, Kecamatan Sambas, Kabupaten Sambas, Senin 21 November 2022.

Lakalantas itu terjadi sekira pukul 08.30 WIB. Kejadian itu menyebabkan korban yang diketahui Suster Hedwig, Ketua Yayasan Amkur Sambas meninggal dunia. Korban diduga terjungkal terjepit mobil pikap dan mengalami benturan di kepala.

Saksi peristiwa laka lantas Suster Oktaviana mengatakan, kejadian laka lantas itu terjadi sekira pukul 08.30 WIB. Dia mengaku diberitahukan rekannya bahwa ada mobil masuk ke dalam parit.

"Ketika saya ke depan melihat mobil itu masuk parit, saya bertanya ke orang-orang ada siapa di dalam, katanya ada orang," ujar Oktaviana kepada Tribun Pontianak.

Ketua Yayasan Amkur Sambas Suster Hedwig Meninggal Dunia Usai Alami Kecelakaan

Peristiwa Kecelakaan di Sambas Tewaskan Ketua Yayasan Amkur Sambas Hedwig

Namun dia tidak menyangka bahwa yang menjadi korban adalah rekannya. Dia mengatakan mobil tersebut bermuatan kelapa yang kemudian menimpa korban.

"Setelah 30 menit warga berhasil mengangkat kelapa-kelapa yang berserakan kemudian mengangkat tubuh korban yang sudah meninggal dunia di tempat," katanya.

Dia mengatakan korban sempat dilarikan ke RS Elisabeth Sambas. Namun nyawa korban sudah tidak dapat tertolong.

"Ketika diangkat tubuh korban berlumuran dengan lumpur saya tidak mengenali korban awalny, ketika saya lihat kerudungnya baru saya sadar bahwa itu saudara saya menjadi korban," ucapnya.

Cek berita dan artikel mudah diakses di Google News

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved