Asal Usul Kalender Jawa dan Makna Rabu Legi Besok Dalam Kehidupan, Watak hingga Rezeki

Dan pada tahun 50 SM, Prabu Sri Mahapunggung I, atau dulunya dikenal dengan Ki Ajar Padang I.

Penulis: Madrosid | Editor: Madrosid
Kolase / Tribunpontianak.co.id / sid
rabu legi kalender jawa 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Penanggalan di dunia ada beberapa yang digunakan diantaranya adalah penanggalan jawa yang sarat akan makna dalam kehidupan.

Kalender jawa telah ada sejak zaman kerjaan dulu, perpaduan dari beberapa penanggalan yang digunakan.

Kalender jawa berasal dipadukan dari penanggalaan Islam atau Hijriyah, Hindu dan sistem penanggalan Julian yakni penanggala adat budaya barat.

Dulu kalender jawa digunakan sebagai sistem penanggalan yang sudah digunakan oleh Kesultanan Raja Mataram dan kerajaan-kerajaan lainnya.

Sejarah Kalender Jawa pertama kali terbitkan oleh mPu Hubayun, di tahun 911 SM.

Dan pada tahun 50 SM, Prabu Sri Mahapunggung I, atau dulunya dikenal dengan Ki Ajar Padang I.

Dialah yang melakukan sebuah perubahan terhadap huruf aksara, dan sastra Jawa.

Menilik lagi terhadap makna dari pasaran hari hingga weton yaitu pada Rabu Legi kali ini.

Rabu Legi memiliki hitungan jumlah Neptu 12 dari Rabu 7 dan Legi 5.

Personel Polsek Menyuke Cek Ketersediaan Sembako di Pasaran dan Edukasi Warga Bahaya Karhutla

Berikut hitungan dalam kehidupan

Watak Rabu Legi

Orang kelahiran Rabu Legi memiliki sifat seperti Padangon Jagur artinya, mereka memiliki watak yang kuat, galak dan waspada.

Sifat seperti Lakune Kembang memiliki makna ibarat bungan kehadiran mereka sering kali menenangkan selayaknya bunga yang bermekaran.

Mereka juga termasuk orang-orang yang menjunjung tinggi falsafah hidup serta punya prinsip hidup yang kuat.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved