Breaking News:

Urus ODGJ, Pemkab Kubu Raya Gandeng Pihak Swasta

Dia menjelaskan, pada tahun 2021 lalu Dinsos Kubu Raya menangani 28 masyarakat ODGJ dan orang terlantar yang menjadi tanggung jawab Pemkab Kubu Raya y

TRIBUNPONTIANAK/HADI SUDIRMANSYAH
Sekda Kubu Raya, Yusran Anizam. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, KUBURAYA - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kubu Raya pada tahun 2021 lalu Dinsos Kubu Raya menangani 28 masyarakat orang terlantar dan Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) dan orang terlantar, dan di Tahun 2022 kembali akan memberikan perhatian khusus untuk ODGJ yang berada di sekitar kabupaten Kubu Raya.

"Pada tahun 2022 ini kita akan memberikan perhatian khusus untuk penanganan saudara-saudara kita yang terlantar dan termasuk dalam kategori ODGJ," kata Sekda Kubu Raya, Yusran Anizam

Dia menjelaskan, pada tahun 2021 lalu Dinsos Kubu Raya menangani 28 masyarakat ODGJ dan orang terlantar yang menjadi tanggung jawab Pemkab Kubu Raya yang sudah dititipkan di tempat penampungan di eks Puskesmas Sungai Ambawang.

"Di sana mereka mendapatkan layanan dari pihak ketiga ini dan Pemkab Kubu Raya mendukung berbagai keperluan yang dibutuhkan mereka di sana," tuturnya.

Kodam XII Tanjungpura Dukung Pemprov Kalbar Wujudkan Herd Imunity

Yusran menjelaskan, untuk kasus ODGJ dan orang terlantar, selain di titipkan di RSJ Sungai Bangkong Pontianak, juga ada yang di tampung di bekas Puskesmas Sungai Ambawang.

Namun, karena Dinsos Kubu Raya tidak punya kemampuan mengelolanya sendiri, sehingga Pemkab Kubu Raya akan menggandeng pihak swasta yang memiliki kepedulian terkait permasalahan sosial ini.

"Mudah-mudhan geospasial kita bisa secepatnya dilaksanakan di tiap sektor sehingga kita memudahkan dalam penanganan permasalahan sosial yang berkait dengan berbagai sektor," kata Yusran.

Untuk itu, dirinya sudah meminta Dinas Sosial segera membentuk tim sesuai dengan peraturan bupati nomor 25 tahun 2021 tentang penanganan masalah sosial. Dengan adanya tim ini, nantinya Pemkab Kubu Raya bisa mengatur secara jelas terkait peran masing-masing SKPD dalam menangani masalah sosial.

"Pada tahun 2021 lalu, Dinsos Kubu Raya menangani 26 permasalahan sosial di luar ODGJ di seluruh kecamatan yang ada di Kubu Raya. Kita juga akan memanfaatkan eks Puskesmas Sungai Ambawang yang akan digunakan sebagai penampungan sementara untuk masalah sosial masyarakat, seperti ODGJ dan lainnya," katanya.

Yusran menambahkan, pada tahun 2021 lalu ada penurunan masalah sosial untuk anak di bawah umur, dari 70 menjadi 64 kasus.

"Penanganan anak-anak di usia dini ini permasalahannya sangat banyak, baik kenakalan remaja, anak-anak yang ngelem dan permasalahan pelecehan sosial. Dan mudah-mudahan ini bisa kita tangani dengan baik," pungkasnya. (*)

(Simak berita terbaru dari Kubu Raya)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved