Breaking News:

Pola Hidup Sehat

INI FUNGSI Bunga Batang Daun Akar dan Buah Tumbuhan

Secara umum, pada tumbuhan terdapat bagian-bagian seperti akar, batang, daun, dan bunga. Dan setiap masing-masing bagian pada tumbuhan tersebut....

Penulis: Mirna Tribun | Editor: Mirna Tribun
YOUTUBE
FUNGSI Bagian Tumbuhan. 

Akar adalah organ tumbuhan yang melekatkan tumbuhan pada tanah, akar menahan tumbuhan berdiri dengan tegak.

Akar juga berfungsi untuk menyerap air dan juga mineral-meneral yang dibutuhkan tumbuhan dari dalam tanah.

Ujung akar tersusun dari jaringan meristem, sehingga akar akan terus bertambah panjang dan memperluas daerah pencarian airnya.

Akar akan selalu memanjang dan semakin kuat, karena semakin besar suatu tumbuhan maka semakin besar pula pasokan air yang dibutuhkannya.

Selain jaringan meristem, akar tersusun atas rambut akar, jaringan epidermis, korteks, dan silinder pusat (stele).

 Stele adalah silinder pusat tempat terdapatnya pembuluh angkut xilem dan floem.  

  • Batang

Batang adalah organ tumbuhan yang menopang daun dan bunga.

Batang juga berfungsi sebagai tempat berkembangnya organ-organ generatif yang berperan dalam perkembangbiakan tumbuhan.

Seperti akar, batang tersusun atas epidermis, korteks, dan stele (silinder pusat). 

Batang yang sudah tua tersusun atas jaringan dewasa.

Adapun batang yang masih tumbuh memanjang tersusun atas jaringan meristem. 

BUAH Lai Buah Mirip Durian Rasa Buah Lai Tak Semanis Durian, Ini Manfaat Buah Lai !

  • Daun

Daun adalah organ tumbuhan yang berfungsi sebagai tempat pembuatan makanan (fotosintesis) tumbuhan karena memiliki klorofil.

Pada daun terdapat celah atau stomata yang memungkinkan pertukaran gas oksigen dan karbon dioksida serta transpirasi air.

Daun tersusun atas jaringan epidermis, jaringan mesofil (jaringan dasar), dan pembuluh angkut xilem floem yang terletak di dalam silinder kambium vaskular.

Jaringan mesofil daun terdiferensiasi menjadi jaringan palisade yang mengandung banyak kloroplas.

Kloroplas adalah plastid yang mengandung klorofil untuk fotosintesis.

  • Bunga

Bunga adalah organ perkembangbiakan tumbuhan yang terbentuk dari tunas.

Bunga memiliki alat reproduksi jantan berupa benang sari dan alat reproksi betina berupa kepala putik. Bunga tersusun dari jaringan parenkim mesofil dan juga jaringan epidermis.

Adapun kepala sari dari alat kelamin jantan tersusun atas lapisan dinding yang berlapis-lapis.

  • Bakal Buah

Untuk menghasilkan sel telur, inti kutub, biji, dan buah-buahan.

Di dalam bakal biji (ovula) terjadi proses pembelahan sel untuk menghasilkan sel telur dan dua sel inti kutub.

Ketika serbuk sari menempel di kepala putik, ia akan melepaskan dua sel sperma yang akan bergerak menuju bakal buah melalui tangkai putik.

Di dalam bakal buah, satu sel sperma bergabung dengan sel telur untuk membentuk zigot yang menjadi cikal bakal tanaman baru.

Proses ini disebut juga dengan fertilisasi.

Sel sperma kedua akan bergabung dengan dua inti kutub untuk menghasilkan endosperma, yang berfungsi untuk memberikan nutrisi bagi embrio tanaman.

  • Biji

Biji adalah organ perkembangbiakan bagi tumbuhan.

Dapat dikatakan bahwa biji adalah embrio dari tumbuhan.

Biji yang matang akan membentuk tunas.

Tunas tersebut akan bertumbuh dan berkembang menjadi tanaman muda.

Seiring bertambahnya waktu, biji berubah menjadi tumbuhan dewasa seperti induknya.

Selain itu, biji juga berfungsi sebagai tempat menyimpan cadangan makanan seperti pada kacang hijau dan kacang kedelai. 

Cara Tumbuhan Hidup

Setiap tumbuhan mempunyai habitat dan cara adaptasi yang berbeda-beda.

Hal tersebut tergantung pada lingkungan tempat hidupnya dan juga cara berkembangnya.

Dikutip dari bobo.grid.id, cara adaptasi tumbuhan terbagi menjadi 5 cara sebagai berikut:

1. Xerofit

Xerofit adalah jenis tumbuhan yang beradaptasi di lingkungan hidupnya yang panas dan kering.

Tumbuhan jenis Xerofit tahan dengan udara yang kering dan kurang air.

Ciri-ciri tumbuhan xerofit:

- Permukaan tumbuhan dilapisi oleh lapisan seperti lilin yang berguna untuk mengurangi penguapan.

- Ukuran daunnya biasanya kecil dan berduri untuk mengurangi adanya penguapan.

- Tumbuhan Xerofit mempunyai akar yang panjang yang berguna untuk mencari air sampai ke dalam.

- Batangnya juga tebal, dan berguna untuk menyimpan cadangan air.

Contoh tumbuhan xerofit:

Kaktus, kurma, lidah buaya, adenium, sansiviera, adenium, dan buah naga.

Dikutip dari laman kemendikbud.go.id, lidah buaya memiliki daun yang tebal, sempit dan kadang berubah seperti duri dan sisik.

Jadi lidah buaya termasuk dalam tumbuhan xerofit, selain itu batangnya yang tebal memiliki jaringan yang berfungsi untuk menyimpan cadangan air bagi tubuhnya.

2. Hidrofit

Tumbuhan Hidrofit adalah tumbuhan yang hidup di tempat basah dan di air.

Ciri-ciri tumbuhan hidrofit:

- Letaknya terapung di atas air

- Mempunyai permukaan daun yang lebar

- Batangnya menggembung dan berongga berisi udara sehingga bisa membuat mengapung di air seperti pelampung

- Akarnya kecil untuk mempemudah air dapat menyebar ke seluruh daun.

Contoh tumbuhan hidrofit:

Kangkung, teratai, kiambang, dan eceng gondok.

Dikutip dari kemendikbud.go.id, enceng gondok memiliki ciri-ciri batang tumbuhan yang mengembung berisi rongga udara, maka ia termasuk dalam tanaman hidrofit.

3. Higrofit

Tumbuhan higrofit adalah tumbuhan yang bertahan hidup di daerah yang lembap dan biasanya tumbuh di hutan-hutan.

Ciri-ciri tumbuhan higrofit:

- Berdaun tipis dan lebar

- Punya banyak stomata atau celah-celah kecil pada daun

Contoh tumbuhan higrofit:

Pakis, dedalu atau gandarusa, dan lumut.

Dikutip dari kemendikbud.go.id, pakis termasuk dalam jenis tumbuhan higrofit yang beradaptasi dengan lingkungan lembab dengan cara menggulung daunnya untuk bertahan hidup.

4. Halofit

Tumbuhan halofit merupakan tumbuhan yang tahan hidup di pantai atau laut.

Tumbuhan halofit mampu beradaptasi di lingkungan dengan kadar garam yang tinggi.

Ciri-ciri tumbuhan halofit:

- Memiliki akar yang sangat kuat.

- Separuh badannya biasanya tergenang di air.

- Akarnya tertanam di bawah air atau ada yang di permukaan air.

Contoh tumbuhan halofit:

Pohon bakau atau mangrove.

Pohon bakau atau biasa disebut mangrove tinggal di hutan yang banyak tumbuh di air payau dan dipengaruhi oleh pasang surut air laut.

Pohon bakau menyesuaikan diri dengan adanya akar tunjang yang berfungsi menahan diri dari hempasan ombak.

5. Mesofit

Tumbuhan mesofit merupakan tumbuhan yang biasa hidup di lingkungan yang tidak terlalu basah dan tidak terlalu kering.

Tumbuhan ini biasanya hidup di lingkungan tempat tinggal kita dan masuk dalam golongan tumbuhan berkayu dan ada juga yang rerumputan.

Ciri-ciri tumbuhan mesofit:

- Akarnya tumbuh pesat dan bercabang.

- Daunnya biasanya tipis dan lebar.

- Stomatanya biasa berada di bawah daun untuk menghindari penguapan yang berlebihan

Contoh tumbuhan mesofit:

Pohon mangga, rambutan, rerumputan, pisang, dan pepaya.

Sebagian artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Cara Tumbuhan Menyesuaikan Diri dengan Lingkungan Tempat Hidupnya dan telah tayang di Kompas.com dengan judul "Struktur dan Fungsi Organ-Organ pada Tumbuhan” (*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved