Breaking News:

Menteri Abdul Halim Iskandar Yakin Desa Sanggup jadi Penyanggah Ekonomi Perkotaan

Sampai saat ini, ada 14.045 BUMdes yang sudah melakukan kerja sama dengan perbankan.

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ ISTIMEWA
Menteri Abdul Halim Iskandar saat menjadi tamu di program Berita Utama yang disiarkan secara langsung oleh Kompas TV, Selasa 29 September 2020 malam. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, JAKARTA -  Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Abdul Halim Iskandar meyakini desa mampu menjadi penyanggah ekonomi perkotaan.

Hal itu ia sampaikan Abdul Halim Iskandar saat menjadi tamu di program Berita Utama yang disiarkan secara langsung oleh Kompas TV, pada Selasa, 29 Septermber 2020 malam.

Abdul Halim Iskandar mengatakan, ada dua langkah yang sedang ia lakukan agar desa mampu menjadi penyanggah ekonomi perkotaan.

Pertama, melakukan pendataan terkait potensi yang dimiliki oleh desa. Menurutnya, hal itu penting dilakukan terkait dengan situasi nyata yang di desa, bahwa di setiap desa memiliki potensi unggulan yang berbeda.

Menteri Abdul Halim Iskandar Yakin Desa Bakal Jadi Role Model Pembangunan Internasional

“Ada yang memiliki unggulan kopra putih, ada yang memiliki unggulan vanila, ada yang memiliki unggulan jagung, ada yang memiliki unggulan padi. Semuanya kita optimalisasi melalui proses pendataan,” ujar Abdul Halim Iskandar, dalam pers rilisnya.

Kedua, produksi tidak akan memberikan dampak ekonomi secara masif ketika tidak difasilitasi terkait dengan pemasaran produk.

“Itulah makanya kita juga melakukan revitalisasi atau penguatan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) dan Badan Usaha Milik Bersama (BUMDesma),” jelas Pria yang akrab disapa Gus Menteri ini.

Menurut Abdul Halim Iskandar, sampai dengan Agustus 2020, sudah ada 30.000 BUMDes yang sudah registrasi dengan total omset sekitar 2,1 triliun.

Sedangkan sampai hari ini, lanjut Gus Menteri, Kemendes PDTT sedang memvalidasi 10.000 BUMDes yang sudah memasukkan registrasi untuk dilakukan pengecekan..

“10.000 ini memang agak butuh keseriusan, karena banyak BUMDes yang belum memiliki unit usaha,” terangnya.

Menteri Abdul Halim Iskandar Beberkan Progres BLT Dana Desa Dihadapan Pimpinan KPK

“Inilah yang kemudian kita sinergikan dengan UMKM. Jadi ada BUMDes yang melakukan produksi sendiri dari hulu sampai hilir sampai dengan pemasaran, ada juga BUMDes yang melakukan konsolidasi dengan UMKM yang ada di desa,” sambung Abdul Halim Iskandar.

Oleh karena itu, ia berkomitmen untuk memfasilitasi BUMDes agar bisa bekerja sama dengan perbankan.

Sampai saat ini, ada 14.045 BUMdes yang sudah melakukan kerja sama dengan perbankan.

“Nah di sinilah sinergitas antar kementerian. Jadi sinergitas kementerian dan lembaga terus kita upayakan agar produktivitas ekonomi di desa meningkat dan itu menjadi penyanggah utama bagi ekonomi di perkotaan,” tegas Mantan Ketua DPRD Jawa Timur ini.

Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved